Press "Enter" to skip to content

Bisnis Pengiriman Melejit Kantor Pos Solo Tambah Jumlah Kurir

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Maraknya bisnis jual beli online ikut mengerek aktifitas pengiriman barang melalui Kantor Pos di Solo. Perusahaan milik pemerintah inipun akhirnya menambah jumlah kurir dua kali lipat hingga akhir bulan ini.

Manajer Penjualan Kantor Pos Besar Gladak Solo Dwi Agus Wijanarko mengatakan pihaknya menargetkan jumlah kurir bisa mencapai 50 orang atau naik lebih dari 100% dari posisi jumlah kurir saat ini sebanyak 21 orang.

Dia menilai peningkatan jumlah kurir ini disokong oleh bertambahnya merchant atau tenant yang bekerja sama dengan Kantor Pos. Untuk itu, Kantor Pos menargetkan kenaikan jumlah kurir berjuluk faster pada layanan Fastpos untuk memudahkan pengiriman barang kepada masyarakat.

“Wilayah cakupan kami kan cukup luas, saat ini baru ada 21 kurir. Jadi masih kurang kalau untuk melayani wilayah Solo,” katanya seperti dikutip dari Antara,  Senin (8/10).

Dia menjelaskan, jumlah merchant, dikatakannya, saat ini mencapai 125 unit. Ia mengatakan angka tersebut sudah melebihi target bulan ini yaitu 100 merchant.

“Semuanya kuliner karena memang kami fokusnya masih di situ. Sebetulnya kami terbuka untuk kerja sama dengan semua merchant, tetapi sasaran awal kami menyasar ke usaha, mikro, kecil, dan menengah (UMKM),” katanya.

Ia mengatakan konsumen bisa memesan berbagai macam makanan lokal melalui layanan tersebut.

Sebelumnya, sebagai bentuk peningkatan pelayanan kepada konsumen, Kantor Pos meluncurkan aplikasi Fastpos.

Ia mengatakan melalui aplikasi tersebut pengguna dapat langsung memesan jasa pengiriman. Menurut dia, untuk saat ini pengiriman hanya sebatas barang dan tidak melayani pengantaran penumpang.

Baca juga: Banggar DPRD Solo Setujui Alokasi Rp30 Miliar Untuk Revitalisasi Pasar Klewer

Sementara itu, melambungnya bisnis jual beli berbasis online yang meningkatkan jasa pengiriman barang, berbanding terbalik dengan jasa pengiriman surat pribadi.

“Kalau untuk penurunannya mungkin hampir 80 persen,” katanya.

Menurut dia, penurunan tersebut terjadi karena masyarakat lebih memilih menggunakan telepon seluler untuk berkomunikasi karena lebih cepat.

Ia mengatakan saat ini hanya beberapa daerah di bawah Kantor Pos Besar Gladak yang masih menggunakan surat-menyurat untuk berkomunikasi, yaitu daerah yang belum terjangkau oleh sinyal telepon.

“Ada daerah di Kabupaten Sragen, apalagi di sana juga banyak warganya yang menjadi TKI di luar negeri. Jadi surat-menyurat masih sangat aktif,” katanya.

Ia mengatakan saat ini surat-menyurat didominasi oleh pengiriman perusahaan, di antaranya tagihan, kebutuhan di bidang perbankan, dan periklanan. Meski demikian, pihaknya tidak memiliki data untuk rincian pengiriman surat pribadi dan dokumen yang merupakan pengiriman perusahaan.

Berdasarkan data hingga akhir September 2018 tercatat sebanyak 79.413 kiriman.

“Untuk surat kilat khusus ada 15.502 kiriman, pos ekspres dokumen sebanyak 2.076 kiriman, dan EMS dokumen sebanyak 61. Kami memang tidak memisahkan kiriman dalam bentuk surat pribadi atau perusahaan, tetapi lebih ke jenis pengirimannya, seperti pengiriman kilat khusus atau biasa,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id