Press "Enter" to skip to content

Pemprov DIY Dorong UMKM Go Online

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pemerintah Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (Pemprov DIY) mendorong seluruh pelaku usaha, mikro, kecil, dan menengah (UMKM) yang ada di wilayahnya menguatkan diri agar mampu bersaing di pasar global dengan go online. “Dengan go online, saya yakin tren penjualan UMKM akan lebih mudah meningkat,” kata Kapala Bidang UMKM Dinas Koperasi dan UMKM DIY, Agus Mulyono, di Jogja, Minggu (6/5).

Menurut Agus, kampanye Go Online akan terus digencarkan kepada pelaku UMKM karena pemasaran produk secara online memang terbukti efektif mendorong omset. Dia menambahkan, pemasaran secara daring lebih efektif menjangkau dan menarik konsumen daripada secara tradisional. Apalagi, pada era digital saat ini rata-rata pelaku UKM di negara lain juga telah menggunakan sarana berbasis teknologi digital untuk memasarkan produk.

Dia mengakui kalau sampai saat ini pihaknya belum dapat melakukan pendataan berapa banyak UMKM di Jogja yang telah melakukan pasaran produk secara online. Namun, dia meyakini sebagian besar pelaku usaha baik skala kecil maupun besar di DIY telah mengenal metode pemasaran secara online.

Bagi pengusaha pemula pengguna platform berbasis internet, disarankan agar bergabung dengan toko online yang sudah ada, dengan begitu pelaku UMKM tidak perlu susah payah mempromosikan barang dagangannya dan lebih memiliki jaminan keamanan transaksi. “Sekarang sudah banyak toko online, mereka cukup registrasi dan memasarkan barangnya di sana,” katanya.

Saat ini Pemprov DIY melalui Pusat Layanan Usaha Terpadu (PLUT) DIY telah memfasilitasi pelatihan teknis mengenai pemasaran secara online, mencakup pemilihan serta pengunggahan gambar produk, pembuatan uraian yang menarik dan pembuatan jejaring di dunia maya. Bagi UMKM yang ingin mengikuti pelatihan tersebut diberi pelatihan gratis di PLUT.

Berdasarkan data berjenjang dari Dinas Koperasi dan UMKM yang ada di lima kabupaten/kota di DIY, hingga saat ini tercatat kurang lebih 200.000 UMKM di DIY. Kendati demikian, baru 16.100 pelaku usaha atau 8 persen yang telah memiliki izin usaha mikro kecil.

Karena itu, Dinas Koperasi dan UMKM Provinsi DIY memprioritaskan program pemilikan izin usaha mikro kecil (IUMK) agar para pelaku usaha UMKM memiliki legalitas usaha. Hal ini dilakukan mengingat legalitas izin usaha menjadi salah satu sarat penting untuk bertarnasaksi secara online.

Memang kampanye go online menjadi tujuan akhir, namun dia mengingatkan ada prasyarat yang harus disiapkan, seperti perijinan, pengetahuan tentang transaksi virtual dan pengetahuan tentang e-commerce. “Sulit berharap bisa go online kalau beberapa prasayaratnya belum bisa dipenuhi,”tukasnya. (ant/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id