Press "Enter" to skip to content

Ramadan, Jasa Pengiriman Barang Naik 30%

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Selama bulan Ramadan 2018 bisnis jasa pengiriman barang di JNE Jateng mengalami peningkatan sampai 30%, peningkatan ini dipicu oleh semakin berkembangnya bisnis jual beli secara online.

Branch Manager JNE Semarang Wahyu Sangerti Alam mengatakan momen peak season  pengiriman barang masyarakat meningkat, baik untuk logistik makanan maupun produk-produk fashion.

Dia menilai, melonjaknya pengiriman barang tersebut didorong oleh bisnis online dari para pelaku usaha kecil dan menengah (UKM) yang menjual beragam produk seperti makanan, pakaian, dan sebagainya mengalami peningkatan order karena kebutuhan masyarakat,

Peak season memang menjadi momen bagi para pelaku UKM untuk banyak mengirim barang karena kebutuhan masyarakat yang banyak menjelang hari raya idulfitri,” katanya, baru baru ini.

Dia mencontohkan budaya memakai baju baru, suguhan beragam makanan untuk menyambut sanak saudara maupun kerabat yang bertamu, dan yang lain sebagainya.

Menurutnya, kebutuhan pengiriman fisik barang yang diperdagangkan akan meningkat pula. Dikatakan, ada 900 outlet JNE yang tersebar seluruh Jateng dan siap melayani masyarakat dalam pengiriman barang.

Selain itu, lanjut dia saat ini jasa pengiriman barang semakin banyak yang membuka layanan di daerah-daerah. Untuk menghadapi banyaknya competitor tersebut, lanjut dia JNE melakukan berbagai inovasi dan juga terobosan dalam setiap aktivitas pengiriman barang.

Pihaknya mengklaim, memiliki lebih dari 6.000 titik layanan yang tersear di seluruh daerah di Indonesia. Menurut dia, pelayanan yang baik dan didukung dengan ketersediaan jaringan yang luas menjadi nilai lebih.

“Kita dapat melihat pada hal-hal yang dirasakan pelanggan dalam setiap aktivitas pengiriman. Seperti halnya, jumlah titik-titik layanan JNE dengan 6.000 lebih titik layanan, sehingga mudah dijangkau oleh pelanggan dan beroperasi selama 24 jam non-setop untuk seluruh kantor cabang di seluruh Indonesia selama Ramadan dan Idulfitri 1439 H,” katanya.

Wahyu menyebut secara garis besar strategi bisnis JNE adalah mengeksplorasi peluang, di antaranya dengan meningkatkan kolaborasi yang saling menguatkan karena saat ini adalah era kolaborasi.

“Kerja sama dan sinergi dengan berbagai pihak untuk saling melengkapi akan mendatangkan solusi untuk mengatasi berbagai tantangan di era digital,” ujarnya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id