Press "Enter" to skip to content

Terkendala Lahan, Jasa Marga Tetap Optimis Tol Pandaan-Malang Rampung Awal 2019

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Meski pembebasan lahan belum selesai, PT Jasamarga pemegang konsesi Jalan Tol Pandaan – Malang terus mengebut pengerjaan konstruksi yang saat ini mencapai 66.24%, guna mengejar target penyelesaian hingga awal tahun depan.

Direktur Utama PT Jasamarga Pandaan Malang Agus Purnomo mengatakan hingga saat ini progres pembebasan lahan telah mencapai 90%. Kendati demikian pengerjaan konstruksi terus dilakukan.

“Meski pembebasan lahan belum selesai, kami jalan terus. Kami yakin pembebasan lahan akan selesai paralel dengan pengerjaan konstruksi,” ujarnya melalui siaran pers, Senin (17/9).

Dia menuturkan pembangunan jalan tol Pandaan—Malang terbagi dalam lima seksi. Seksi 1 menghubungkan Pandaan hingga Purwodadi sepanjang 15,47 kilometer. Kemudian dilanjutkan dengan seksi 2 sejauh 8,05 kilometer dari Purwodadi menuju Lawang.

Dari Lawang, jalan tol berlanjut sepanjang 7,10 kilometer ke Singosari di seksi 3. Pada dua seksi terakhir, yakni seksi 4 dan 5 jalan tol terbentang 7,86 kilometer, menghubungkan Singosari—Pakis—Malang.

Jalan Tol Pandaan-Malang memiliki masa konsesi 35 tahun dengan nilai investasi Rp5,90 triliun. PT Jasa Marga Tbk. memiliki saham 60% di PT Jasamarga Pandaan Malang, sisanya dimiliki oleh PT PP (Persero) Tbk. sebesar 35%, dan PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) sebanyak 5%.

“Jalan tol Pandaan—Malang akan terhubung dengan jalan tol Gempol – Pandaan,” ujarnya.

Sementara itu, PT PP (Persero) Tbk optimistis bisa merampungkan konstruksi jalan tol Pandaan – Malang di akhir 2018, kendati pembebasan lahan belum seluruhnya tuntas.

Direktur Utama PTPP, Lukman Hidayat mengatakan progres konstruksi jalan tol di ruas jalan tol sepanjang 38,48 kilometer tersebut, PTPP bertindak sebagai kontraktor sekaligus investor dengan porsi saham 35%.

Baca juga : Jalan Sayap Pendukung Flyover Manahan Mulai Dipetakan

“Perseroan optimis dapat menyelesaikan pekerjaan pembangunan proyek Jalan Tol Pandaan-Malang hingga akhir 2018 sehingga jalan tol tersebut dapat Iangsung dioperasikan secara maksimal pada awal 2019,” ujarnya baru-baru ini.

Lukman mengakui, proyek jalan tol Pandaan – Malang masih menyisakan 10% lahan yang belum dibebaskan. Lewat PT Jasamarga Pandaan Malang yang badan usaha jalan tol yang mengusahakan ruas tersebut, PTPP berupaya merampungkan proses pembebasan lahan yang masih tersisa.

Untuk diketahui, jalan tol Pandaan – Malang merupakan salah satu proyek strategis nasional (PSN) di sektor jalan tol. Proyek yang menelan investasi Rp5,97 triliun ini terbagi dalam lima seksi.

Seksi I menghubungkan Pandaan – Purwodadi sepanjang 15,47 kilometer. Kemudian dilanjutkan Seksi II sejauh 8,05 kilometer dari Purwodadi menuju Lawang.

Dari Lawang, jalan tol berlanjut sepanjang 7,1 kilometer ke Singosari di Seksi III. Di dua seksi terakhir, Seksi IV dan Seksi V, jalan tol terbentang 7,86 kilometer, menghubungkann Singosari – Pakis – Malang.

Keberadaan jalan tol Pandaan – Malang diyakini dapat mengurangi kepadatan arus lalu lintas di jalan nasional yang menghubungkan Pandaan dengan Malang. Jalan tol ini makin strategis seiring dengan pertumbuhan industri pariwisata di Malang dan Batu.

Untuk membangun jalan tol ini, Jasamarga Pandaan Malang mengandalkan pinjaman dengan porsi 70% dari nilai investasi sedangkan sisanya dari ekuitas. Selain PTPP, pemegang saham Jasamarga Pandaan Malang adalah PT Jasa Marga (Persero) Tbk sebesar 60% dan PT SMI (Persero) sebanyak 5%. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id