fbpx Press "Enter" to skip to content

Pelarangan Becak Motor Masih Tunggu Kebijakan Baru

Mari berbagi

JoSS, YOGYA – Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakart (DIY) akhirnya memperbolehkan para pengemudi becak motor (Bentor) untuk beroperasi di wilayah ini hingga dibentuknya kebijakan baru yang mengatur tentang alat transportasi ini.

Pemberian izin operasional bentor di wilayah Jogja ini buntut dari aksi demo yang dilakukan oleh ratusan pengemudi dengan meninggalkan becak-becak motornya (bentor) di Kantor Gubernur DIY pada Selasa – Rabu (25-26/9).

Sekretaris Daerah Provinsi DIY Gatot Saptadi mengatakan proses diperbolehkannya bentor untuk beroperasi ini telah melalui sejumlah audiensi, terakhir dilakukan pada Rabu (26/9) lalu. Dia mengaku mereka sudah diperbolehkan beropasi lagi sampai dengan adanya aturan baru yang mengatur.

Gatot menjelaskan, munculnya aksi tersebut merupakan risiko pembangunan yang ada di Malioboro yang sebenarnya tidak hanya dirasakan oleh pengemudi bentor saja, namun juga PKL, becak kayuh maupun andong

“Pengemudi bentor boleh bekerja kembali sampai adanya regulasi dan kesepakatan baru,” ungkapnya.

Sebelumnya, ratusan pengemudi becak motor melakukan aksi unjuk rasa dengan meninggalkan ratusan becak motor mereka di halaman kantor Gubernur DIY, kompleks Kepatihan, Selasa (24/9) sore.

Ketua Paguyuban Becak Motor Yogyakarta (PBMY) dalam orasinya mengatakan aksi tersebut merupakan bentuk protes karena mereka merasa tidak ditemui oleh pejabat maupun Gubernur DIY dalam menyampaikan aspirasinya.

Baca juga : 30% Penerbangan Domestik Jogja Bakal Dipindah Ke NYIA

“Kami akan memarkirkan becak motor di sini (kantor Gubernur) karena kami belum mendapatkan jawaban atas aksi kami,” katanya.

Dalam aksi unjuk rasa yang dilakukan pebecak motor dari pagi hari pukul 08.30 hingga pukul 14.30 WIB, para pebecak menuntut pemerintah segera mengeluarkan payung hukum untuk operasional becak motor.

Mereka meminta pemerintah memperhatikan nasib mereka, karena mengemudi  becak motor, selain itu mereka juga meminta tempat mangkal di kawasan Malioboro bisa difasilitasi.

“Ini adalah bentuk protes kami, agar pemerintah tahu kesulitan kami dan ini adalah mata pencaharian kami yang terus diusik,” kata Parmin.

Koordinator Umum dan Security PBMY, Sugito menambahkan, ada ribuan becak motor yang akan dimasukkan ke kompleks Kepatihan.

Bahkan, pihaknya akan melakukan sweeping bagi ribuan becak motor yang masih beroperasi di luar.

“Kami menuntut keadilan agar bisa mencari nafkah dengan tenang melalui becak motor,” ujarnya seperti dikutip dari Tribun. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id