Press "Enter" to skip to content

Kota Magelang Bangun Rusunawa Baru di Wates

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Pemerintah Kota Magelang di tahun 2018 ini kembali membangun satu unit rumah susun sederhana sewa (Rusunawa) baru berkapasitas 76 unit di Kelurahan Wates, Kecamatan Magelang Utara, setelah dua Rusunawa yang ada satu di Nglarangan Kecamatan Magelang Tengah dan satu di Kelurahan Tidar Selatan Kecamatan Magelang Selatan terisi penuh.

Walikota Magelang, Sigit Widyonindito, mengatakan Rusunawa disediakan untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR), yakni yang penghasilannya di bawah Rp 2 juta per bulan. Pembangunan Rusunawa untuk MBR merupakan salah satu upaya menyediakan hunian nyaman untuk masyarakat.

“Di dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) juga disebutkan, kita terus membangun rusunawa supaya tidak terjadi kekumuhan di Kota Magelang,” kata Sigit seusai acara dimulainya pembangunan MBR Wates yang dihadiri Dirjen Penyediaan Rumah Kementerian PUPR, Khalawi AH dan angota Komisi V DPR RI, Sujadi, Rabu (16/5).

Rusunawa ketiga di Kota Magelang tersebut dibangun di atas tanah milik Pemkot Magelang seluas 4.500 meter persegi dan lokasinya berdekatan dengan  Pasar Kebonpolo, tepatnuya di RW 06 Kelurahan Wates Kota Magelang. Spesifikasi Rusunawa  Wates yang berujud bangunan empat lantai, masing-masing unit berbentuk hunian tipe 24 dengan fasilitas dua kamar tidur, satu ruang tamu, ruang dapur , tempat jemuran pakaian dan kamar mandi.

Pada kesempatan itu, Dirjen Penyediaan Perumahan Kementerian PUPR juga menyerahkan bantuan BSPS (Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya) untuk 240 unit rumah di Kota Magelang, juga untuk 1.509 unit rumah di Kabupaten Temanggung dan 1.790 unit rumah di Kabupaten Magelang. Setiap unit rumah dibantu Rp 15 juta dengan alokasi Rp 12,5 juta berupa bahan material bangunan dan bantuan Rp 2,5 juta untuk biaya padat karya.

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Direktorat Jenderal Penyediaan Perumahan tahun 2018 ini menargetkan pembangunan sebanyak 310 unit tower rumah susun untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) atau sebanyak 15 ribu unit tersebar di seluruh Indonesia. Pembangunan rumah susun MBR tersebut merupakan salah satu langkah percepatan dalam rangka mewujudkan program sejuta rumah.

“Pemerintah memang tengah melakukan percepatan pembangunan infrastruktur, termasuk diantaranya di bidang perumahan. Yakni diwujudkan dengan pembangunan rumah susun (rusun) untuk MBR,” terang Khalawi di sela meninjau pembangunan rumah susun sewa di RT 01, Kampung Polosari, Kelurahan Wates, Kecamatan Magelang Utara, Kota Magelang.

Menurut Khalawi, percepatan pembangunan infrastruktur tersebut bertujuan untuk menaikkan daya saing Indonesia dengan negara lain. Dia menegaskan, mustahil negara kita bisa maju bersaing kalau infrastruktur masih tertinggal.

Selain pembangunan rusun MBR, pemerintah juga memprogramkan rusun untuk Aparatur Sipil Negara (ASN), asrama santri pondok pesantren, asrama perguruan tinggi, serta rumah khusus untuk nelayan di daerah perbatasan, paramedis, dokter, maupun suster yang bertugas jauh dari tempat tinggal. (jatengprov/awo)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    BERITA TERKINI

    Berita Terkini

    joss.co.id