Press "Enter" to skip to content

33.364 Calon Jamaah Haji Berangkat Dari Solo

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Embarkasi Adi Soemarmo Solo/SOC pada tahun ini memberangkatkan sebanyak 33.364 calon jamaah haji dari berbagai daerah di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Puluhan ribu calaon jamaah haji ini terbagi menjadi 95 kelompok terbang (kloter).

“86 kloter dari Jawa Tengah dan 9 kloter dari DIY,” ungkap Kepala Kanwil Kementerian Agama (Kemenag) Jawa Tengah Farhani, Rabu (18/7).

Farhani merinci, dari 33.364 calon jamaah haji yang berangkat dari Solo, 30.231 merupakan jamaah dari Jateng dan 3.133 jemaah dari DIY. Jumlah tersebut belum termasuk petugas pendamping, yakni 273 petugas daerah dan 475 orang petugas kloter.

“Petugas kloter dari Jawa Tengah 430 orang, dari DIY 45 orang. Sedangkan petugas daerah atau tim pemandu haji daerah (TPHD) Jawa Tengah 248 orang, dan TPHD DIY 25 orang,” ujar dia.

Pemberangkatan kloter I embarkasi Solo dilakukan mulai Selasa (17/7) hingga 15 Agustus 2018 mendatang. Dan untuk kepulangan, mulai 26 Agustus 2018 sampai 25 September 2018.

Baca jugaSalah Satu Dari 10 Nama Ini Dipastikan Cawapres Jokowi

“Mulai tahun ini, pemeriksaan biometrik dan finger print dilaksanakan di seluruh embarkasi di Indonesia. Sebelumnya selalu dilaksanakan di bandara kedatangan di Mekah dan Jeddah, Arab Saudi. Pemeriksaan di Arab Saudi memakan waktu lama karena seringkali terkendala dengan bahasa,” beber dia.

jamaah haji
Para calon jamaah haji mendapat pembekalan di asrama haji Donohudan, Boyolali, sebelum berangkat ke Arab Sudi via embarkasi Adi Soemarmo, Solo/SOC | Foto : istimewa/joy

Gubernur Jateng Ganjar Pranowo berharap pelayanan terhadap penyelenggaraan haji di Jawa Tengah tahun ini semakin baik. Pasalnya penyelenggaraan haji di Jateng pada tahun lalu dinyatakan yang terbaik.

“Selalu jaga kesehatan, bawa dokumen pribadi dan antarkelompok mesti terikat antara satu dengan yang lain. Kalau suka misah biasanya tersesat, lupa jalan pulang, ketemu dengan orang, tasnya dipinjem. Kejadian-kejadian kecil, tapi kadang merepotkan. Saya harapkan mereka tidak segan bertanya karena tim pendampingnya sudah siap,”harapnya.

Terkait dengan pemeriksaan biometrik di embarkasi di tanah air, Ganjar menilai akan membuat tahapan di Arab Saudi semakin ringan. Di embarkasi Tanah Air, dirinya menerima laporan pelayanan biometrik  butuh waktu dua sampai tujuh menit. Ganjar yakin, seiring waktu para petugas akan menemukan ritmenya. Sehingga, pemeriksaan biometrik berikutnya bisa lebih cepat.

“Semua itu butuh kebiasaan saja. Butuh kecepatan, butuh latihan dan itu hal yang biasa saja. Ini kan mendigitalkan, membuat elektronik dan membikin akurat,” tukas Ganjar. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id