Banyak Makan Gorengan Memicu Penuaan Dini, Ini Alasannya

Ilustrasi (Foto: hellosehat.com)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

BAGI pecinta makanan yang digoreng, sangat sulit untuk meninggalkan kebiasaan ini. Pasalnya kudapan yang digoreng memiliki citarasa yang gurih, sehingga tanpa sadar kita bisa makan lebih banyak. Ahli gizi menyebutkan mengonsumsi makanan gorengan secara berlebihan bisa berakibat buruk ke kulit kita.

Dokter spesialis gizi klinik dari Perhimpunan Dokter Gizi Klinik (PDGKI) Cabang Banten, Juwalita Surapsari dalam webinar Hari Kesehatan Dunia bersama Ikatan Alumni Universitas Indonesia (ILUNI UI) dan Jelantah4Change mengatakan kunci kelezatan gorengan ternyata lebih nikmat jika  dimasak dengan minyak berkali-kali pakai.

“Karena dengan proses kimia yang terjadi, dia [minyak] akan menghasilkan taste yang lebih gurih,” ujarnya, seperti dilansir dari Antaranews.com.

Hidangan yang cenderung lebih gurih didapatkan dari proses menggoreng menggunakan banyak minyak dengan warna yang kian menggelap, kental atau bahkan berbuih. Kondisi ini terjadi akibat serangkaian proses, berhubungan dengan titik didih yang menurun dari 232 derajat Celcius menjadi 207 derajat Celcius.

Efeknya, ketika minyak dipakai kembali maka akan mudah terurai dan mengalami proses kimiawi panjang yang menghasilkan radikal bebas. Secara kimiawi, proses menggoreng memunculkan proses oksidasi, hidrolisis dan polimerasi asam lemak yang menghasilkan senyawa bersifat karsinogenik.

“Ada yang namanya acrolein, PAH [polycylic aromatic hydrcarbons] yang sifatnya karsinogenik atau membuat berisiko menyebabkan kanker. Waktu digoreng, minyak ini dalam suhu 170 derajat Celcius-220 derajat Celcius, maka yang pertama terjadi hidrolisis,” kata Juwalita.

Nah jika makan banyak gorengan dalam jangka panjang bisa memicu kanker, namun yang pertama terlihat adalah masalah pada kulit.

Dokter spesialis kulit dari Rumah Sakit Abdi Waluyo, Jakarta, Arini Astasari Widodo mengatakan pada makanan yang digoreng ada banyak komponen yang dapat memberikan dampak pada kulit antara lain, salah satunya proses menggoreng itu sendiri.

Baca juga: Makan Durian Sambil Ngopi Berbahaya? Begini Faktanya

“Proses menggoreng meningkatkan molekul yang dinamakan AGE [advanced glycation end products] yang mengakibatkan kerusakan kolagen dan elastin, sehingga memicu penuaan kulit,” kata dia dalam diskusi via daring belum lama ini.

Proses ini juga membutuhkan temperatur yang tinggi, meningkatkan jumlah trans fat, dan membuat vitamin-vitamin yang berada di dalamnya menjadi rusak, termasuk vitamin yang berguna untuk kulit. Efek makan banyak gorengan adalah meningkatkan respons peradangan.

“Trans fat sendiri apabila dikonsumsi dalam jumlah yang banyak dapat meningkatkan respons peradangan, termasuk dapat terjadi pada kulit, sehingga kulit menjadi lebih sensitif terjadi inflamasi [radang]. Hal ini perlu diwaspadai pada seseorang dengan kulit sensitif, bakat eksim atau autoimun,” papar Arini.

Di sisi lain, makanan yang digoreng bisa mengandung kalori tiga kali lipat dari sebelum proses menggoreng. Kalori yang tinggi ini bisa berdampak pada kesehatan seperti memunculkan penyakit diabetes, obesitas, penyakit jantung, dan gangguan metabolik lainnya dan ini juga akan memberikan dampak buruk pada kulit.

Hal lain yang perlu menjadi pertimbangan, asupan garam dan MSG yang berlebihan dalam gorengan terutama jika Anda tak membuatnya sendiri. Kedua zat ini sumber sodium yang dapat menarik air, sehingga tingginya kadar sodium pada makanan gorengan dapat membuat retensi cairan pada tubuh.

“Wajah dapat tampak ‘puffy’, sehingga wajah cenderung tampak tidak segar,” tutur Arini.

Makanan gorengan tak melulu gurih, bisa juga manis seperti donat, gemblong, pisang goreng madu, yang menjadi favorit pada saat berbuka. Makanan manis ini bisa meningkatkan molekul yang dinamakan AGE  yang mengakibatkan kerusakan kolagen dan elastin, sehingga mempercepat terjadinya penuaan kulit. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*