Membedah Situs Keraton Kartasura Bersama Balai Arkeologi

Lobang yang diduga sebagai jalan Raja menyelamatkan diri dari pemberontak (foto: ist)
Mari berbagi

KARTASURA saat ini lebih kita kenal sebagai salah satu dari 12 kecamatan yang ada di Kabupaten Sukoharjo. Di wilayah yang luasnya 1.923 hektar dan terbagi menjadi 10 desa dan 2 kelurahan ini, terdapat situs sejarah yang penting. Di tahun 1680 – 1745 Kartasura menjadi pusat pemerintahan Kerajaan Mataram.

Sejak pusat pemerintahan dipindahkan oleh Pakoe Boewono II ke Desa Sala (sekarang dilafalkan Solo) hari, Rabu-kliwon 17 Muharam Tahun Dje 1760 (1745 Masehi) dalam satu prosesi pusat kerajaan Mataram Islam berpindah dari Kartasura ke kota baru yang dinamakan Surakarta. Keraton Kartasura yang juga menjadi kediaman raja dan keluarganya, dianggap sudah tak layak huni karena rusak akibat pemberontakan.

Perpindahan keraton sebelumnya juga terjadi di tahun 1680 saat Amangkurat II memindahkan pusat pemerintahannya dari Plered ke Wanakerta yang kemudian dinamakan Kartasura Hadiningrat, dengan pertimbangan yang sama. Dinamika politik di akhir masa Kartasura merupakan momentum yang patut dicatat, karene menjadi awalan pecahnya Mataram menjadi 3 kerajaan (palihan nigari) yaitu Kasunanan Surakarta Hadiningrat, Kasultanan Ngayogyakarta Hadiningrat dan Kadipaten Mangkunegaran.

Baca juga: Jadi Destinasi Wisata Purbakala, Situs Sekaran Akan Dilengkapi Rest Area
Ahli Sejarah dari Universitas Gajah Mada, Dr Sri Margana. (Foto: Ist)

Nasib bekas Keraton Kartasura yang bernilai sejarah itu nyaris terlupakan. Kondisinya memprihatinkan, bahkan sebagian berubah fungsi menjadi pemakaman. Karena itu langkah Balai Arkeologi Yogyakarta melakukan kajian dan mendokumentasikannya dalam bentuk video menjadi sangat penting. Video produksi Balai Arkeologi itu kini bisa dilihat di kanal youtube yang berdurasi sekitar 30 menit ini.

Kajiannya cukup menarik. Selain peneliti dari Balai Arkeologi, sejarawan UGM (Universitas Gajah Mada) Yogyakarta, Dr Sri Margana, juga membeberkan apa berbagai ulasan tentang Keraton yang dibangun Amangkurat II tersebut. Adapun narasumber lain adalah Kepala Balai Arkeologi Yogyakarta Drs SugengRiyanto MHum, Arkeolog UGM Prof Dr Inajati Adrisijanti R , Drs Muhammad Chawari MHum (peneliti Balai Arkeologi)  dan Wahyu Broto Rahardjo SS MHum selaku Kepala Pelestarian Cagar Budaya Provinsi Jawa Tengah.

Konten ini merupakan sumber pengetahuan yang layak dan penting bagi mereka yang menyukai sejarah, arkeologi da kebudayaan. Karena bekas bangunan merupakan satu dari tiga wujud kebudayaan yang meliputi Sociofact (fakta sosial, misalnya perilaku masyarakat), Mantifact (Fakta mental seperti ide, gagasan, nilai, norma) dan Artefact atau fakta benda yang  merupakan bentuk fisik hasil kebudayaan termasuk bangunan.

Baca juga: Seluruh Museum di Jogja Didorong Untuk Kembangkan Virtual Tour
Arkeolog UGM Prof Dr Inajati Adrisijanti R (foto: Ist)

Yang membanggakan, konten ini tak kalah pamor dengan produk sejenis dari luar yang biasa dihasilkan BBC dan National Geographic. Akan lebih elok dan memudahkan untuk dipahami kalau Balai Arkeologi memberikan sinopsis berupa teks dan mencantumkan nama-nama narasumber serta kompetensinya di ruang yang ada di bawah Logo publisher. Teks singkat di postingan youtube sangat membantu publik memahami isi dan pesan yang ingin disampaikan.

Apapaun kondisinya, kalau Anda mengaku peminat sejarah dan kebudayaan, sangat disayangkan kalau tidak menonton tayangan ini sampai tuntas. (Agus Widyanto, wartawan dan praktisi komunikasi)

 

Tayang Perdana: 22 April 2020

Perolehan Penonton: 291,946 views

Penyuka: 4.6K

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*