Buntut Ocehan Ajak WNA Tinggal di Bali, Kristen Gray Diburu Petugas Imigrasi

Thread Kristen Gray di twitter (Foto: YouTube Love Saundra/blok-a.com/kapanlagi)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

OCEHAN pemilik akun Twitter @kristentootie, Kristen Gray ramai diperbincangkan di media sosial. Pasalnya wanita berkewarganegaraan Amerika Serikat itu mengajak Warga Negara Asing (WNA) lain untuk tinggal di Bali, Indonesia.

Dia mengaku sudah tinggal di Bali selama masa pandemi Covid-19 atau lebih dari satu tahun. Dia kemudian mengungkapkan bahwa tinggal di Bali memberikan keuntungan seperti aman, biaya hidup murah, gaya hidup mewah, ramah LGBT, dan adanya komunitas orang kulit hitam.

“Pulau ini luar biasa karena meningkatkan gaya hidup kami dengan biaya hidup yang murah. Saya membayar US$1.300 untuk apartemen studio di LA. Sekarang saya bisa tinggal di rumah pohon dengan US$400,” tulisnya dikutip dari tangkapan layar akun Salt chip (@gastricslut) pada Senin (18/1/2021).

Tautan tweet ini kemudian dihapus oleh Kristen Gray karena warganet membombardir akunnya. Penyerangan ini terjadi karena warganet menduga Gray mengajak WNA lain masuk ke Indonesia, sementara dia diduga tinggal di Bali secara ilegal.

“Saya menyukai cerita Anda, tapi ‘Kehidupan Bali kami adalah milik Anda’ ‘Masuk ke Indonesia saat Covid’, sebagai orang Indonesia, kalimat ini sebenarnya mengganggu saya,” ungkap akun bukan siapa siapa (@pentolbulaaat).

Warganet kemudian menganggap tindakan ini tidak bijak apalagi dengan kondisi pandemi Covid-19 yang terjadi saat ini. Indonesia sendiri diketahui sedang tidak menerima WNA untuk berkunjung ke Indonesia.

Pasalnya, Kristen Gray dalam cuitannya juga menyebutkan memiliki segala informasi untuk masuk ke Indonesia di tengah pandemi Covid-19. Dia pun menyertakan agen travel yang mereka gunakan untuk ke Indonesia.

Menyikapi berita yang beredar, pihak Imigrasi Bali mulai menerjunkan tim untuk mengecek keberadaan Kristen Grey.

Baca juga: Bikin Geleng Kepala, Ryusei Takada Ditangkap Polisi Gegara Sering Mencuri Toilet

Kepala Divisi Keimigrasian Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham) Bali, Eko Budianto, mengatakan bahwa tim telah mengecek keberadaan Kristen Grey yang sebelumnya dikabarkan berada di daerah Nusa Dua.

“Kami cek sesuai dengan apa yang di media sosial keberadaannya yakni tinggal di Nusa Dua, setelah ditelusuri tidak ada,” kata Eko, dilansir dari kabar24.bisnis.com.

Eko menambahkan bahwa pihaknya juga telah mengecek keberadaan Kristen Gray melalui sponsornya yang berada di daerah sunset road, ternyata sponsor yang dimaksud tak terkait dengan bule AS tersebut.

“Akhirnya kami melakukan pendalaman datanya, ternyata perpanjangan yang bersangkutan itu ada di Imigrasi Denpasar, dan alamat yang bersangkutan ada di Ubud, Gianyar,” imbuhnya.

Tim Imigrasi, kata Eko, kemudian bergerak ke Ubud. “Tim bergerak ke sana, tapi kami belum mendapatkan informasi apakah tim itu sudah mendapatkan atau belum, mereka masih berada di dalam perjalanan ke Ubud,” jelasnya.

“Jadi semua sudah kami telusuri,” tukasnya.

Seperti diketahui, seorang wanita warga negara Amerika memicu kemarahan para netizen Tanah Air setelah mengunggah sebuah thread untuk mengajak turis asing tinggal di Bali.

Thread dari akun Kristen Gray pada Sabtu (16/1/2021) berisi tentang bagaimana dirinya putus asa tinggal di Los Angeles dengan biaya hidup tinggi dan kesulitan mencari kerja lalu memutuskan pindah ke Bali.

Dia menceritakan banyak benefit yang dia rasakan selama tinggal di Bali, seperti biaya hidup yang murah, gaya hidup mewah, ramah terhadap queer (identitas seksual minoritas), dan adanya komunitas kulit hitam. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*