Bangkit Dari Pandemi, China Airlines Tawarkan Wisata Terbang Tanpa Tujuan

Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, TAIPEI – Sebuah pesawat dari maskapai penerbangan Taiwan, China Airlines membawa sekitar 120 penumpang untuk penerbangan tanpa tujuan pada Sabtu, 19 September 2020. Pesawat itu terbang  mendekati Pulau Jeju, yang merupakan pulau wisata di Korea Selatan, untuk pemandangan bagi para turis.

“Hanya mendekati Pulau Jeju, kemudian pesawat lalu terbang pulang ke Taiwan,” begitu dilansir Reuters pada Sabtu, 19 September 2020.

Ini adalah salah satu bentuk layanan baru yang mengiming-imingi konsumen kondisi normal berupa penerbangan di tengah merebaknya pandemi Covid-19.

Saat ini, pengetatan perbatasan telah membuat lalu lintas penerbangan di kawasan ini anjlok 97.5 persen untuk wisata internasional di wilayah itu seperti dilansir Asosiasi Maskapai Asia Pasifik.

Banyak penumpang yang merasa kehilangan bisa naik pesawat dan terbang lagi seperti dulu.

Ini memberi kesempatan bisnis baru kepada maskapai penerbangan seperti Eva Airways dari Taiwan, Qantas, dan ANA Holdings dari Jepang menawarkan penerbangan pemandangan seperti ini.

Pendapatan dari penerbangan ini bisa membantu maskapai penerbangan mempertahankan pilot dan memberi kru pesawat pemasukan.

Baca juga: China Larang Produk Makanan Laut Asal Indonesia, Ini Alasannya

“Saya merasa sudah lama tidak pergi ke luar negeri. Dan saya pikir ini sangat spesial. Ini tawaran bisnis yang bagus,” kata Chen Shu-tzu, 43 tahun, yang merupakan penumpang dari China Airlines, dilansir dari Tempo.co.

Diketahui, pemerintah China tengah berupaya membangkitkan perekonomian termasuk sektor pariwisata meski di tengah pandemi.

Pada Mei lalu, Media China melaporkan ada 104 juta perjalanan domestik di China dalam lima hari terakhir. Lonjakan ini berkat dilonggarkannya kebijakan terkait Virus Corona. Dilaporkan Xinhua, Selasa (5/5/2020), sebanyak 124 lokasi wisata Beijing kedatangan 1,89 juta pengunjung pada tiga hari pertama liburan. Di Shanghai, lebih dari 1 juta turis mengunjungi berbagai tempat wisata.

Kota Terlarang juga kembali buka, namun jumlah turis dibatasi 5.000 per hari meski Virus Corona sudah reda. Untuk liburan alam, ladang bunga di Provinsi Sichuan juga mulai dikunjungi turis.

Menurut data CGTN, ada 23,3 juta trip liburan tiap harinya, dengan rincian 580 ribu penumpang pesawat, 5 juta penumpang kereta, 17,8 juta lewat angkutan darat, dan 450 libu perjalanan jalur air.

Selama empat hari pertama dari musim liburan ini, uang yang dihasilkan mencapai 43,2 miliar yuan (Rp 92,3 triliun). Pendapatan itu masih turun dibanding periode sama tahun lalu yang mencapai 117 miliar yuan (Rp 249 triliun).

Kementerian Budaya dan Pariwisata China mencatat pada 1 hingga 4 Mei tercatat ada total 104 juta turis. Peningkatan turis ini dipandang sebagai mulai bangkitnya industri pariwisata di China usai pandemi Virus Corona yang diklaim sudah mereda di negara tersebut. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*