KPU: Pasangan Bajo Masih Berpeluang Lawan Gibran di Pilkada Solo

Kolase, Gibran Rakabuming dan Teguh Prakosa - Pasangan Independen Bagyo Wahyono-FX Supardjo (Bajo) | Foto: teras.id/timlo.net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Solo menyatakan hingga saat ini Pasangan Bagyo Wahyono-FX Supardjo (Bajo) yang maju dari jalur perseorangan, hanya butuh satu tahapan lagi untuk lolos menjadi kontestan Pilkada Serentak 2020 Kota Solo. Jika lolos verivikasi faktual maka pasangan ini akan bertarung melawan pasangan Gibran-Teguh.

“Pasangan Bajo ini, satu-satunya calon dari perseorangan yang masih bertahan masuk proses tahapan Pilkada Serentak 2020 di wilayah Jateng, dan baru pertama kali terjadi di Kota Solo,” kata Ketua KPU Kota Solo Nurul Sutarti, di Solo, Rabu (5/8).

Calon independen Pilkada Kota Solo harus memenuhi syarat minimal 8,5 persen atau 35.870 suara dukungan dari total 421.999 Daftar Pemilih Tetap (DPT) di Solo, Jawa Tengah.

Suara dukungan itu dalam bentuk KTP pendukungnya dan harus tersebar di tiga kecamatan atau lebih dari 50 persen kecamatan. Setelah mendapat dukungan itu KPU akan melakukan verifikasi administrasi dan verifikasi faktual.

Sebelumnya, pasangan Bajo telah menyerahkan syarat 35.241 berkas dukungan. Dari jumlah itu hanya 28.629 berkas yang dinyatakan memenuhi syarat. Artinya, pasangan Bajo masih harus menyerahkan perbaikan 7.241 berkas dukungan dua kali lipat, atau sebanyak 14.482 pendukung.

Nurul berkata pasangan Bajo telah memperbaiki syarat dukungan. Pasangan tersebut menyerahkan 21.063 KTP pendukung sebagai syarat perbaikan atau hampir tiga kali lipatnya.

Baca juga: Peluang Gibran Lawan Kotak Kosong Makin Kuat, Setelah Gerindra Gabung

Setelah diverifikasi ulang dengan memastikan surat penyataan dukungan B.1 dilampiri fotocopy KTP elektronik, dan tanda tangannya, jumlahnya menjadi 19.551 pendukung.

“Dari 19.551 pendukung Bajo setelah dilakukan verifikasi administrasi perbaikan yang lolos atau memenuhi syarat (MS) ada sebanyak 16.700 pendukung,” ungkap Nurul.

Setelah lolos verifikasi administrasi tahapan berikutnya adalah verifikasi faktual (verfak) yang bakal dilaksanakan pada tanggal 9 hingga 15 Agustus mendatang.

“Jumlah syarat dukungan pasangan Bajo perbaikan sebanyak 16.700 pendukung ditambah sebelumnya 28.629 pendukung sehingga totalnya sudah 45.329 pendukung,” tutur Nurul, seperti dilansir dari Antara.

Menurut Nurul, jika syarat dukungan pasangan Bajo lolos verifikasi faktual, mereka dipastikan menjadi satu-satunya pasangan perseorangan yang lolos kontestasi Pilkada Solo.

“Bajo ini, satu satunya yang masih berproses di Jateng. Pasangan ini, tinggal tahapan verfak saja, dan mempunyai peluang besar lolos kontestan Pilkada Surakarta 2020,” ujarnya.

Jika lolos verifikasi faktual pasangan Bajo berpeluang besar menjadi satu-satunya rival bagi pasangan Gibran Rakabuming Raka-Teguh Prakosa yang diusung PDIP dan sejumlah partai lain dalam Pilkada Serentak 2020 Surakarta. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*