Dituntut 8 Tahun Penjara, Pengacara Wahyu Setiawan Bakal Yakinkan Hakim Terima Justice Collaborator

Foto: antaranews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pengacara Wahyu Setiawan, Fuad Abdullah menyatakan akan berusaha keras meyakinkan hakim untuk menerima pengajuan diri mantan Komisioner KPU itu sebagai Justice Colaborator (JC).

Hal itu diungkapkannya usai sidang tuntutan penjara 8 tahun dan denda sebesar Rp400 juta, subsider 6 bulan kurungan terhadap kliennya.

Seperti diketahui, Jaksa penuntut umum (JPU) menolak permintaan Wahyu Setiawan terkait justice collaborator dalam kasus suap terkait pergantian antar waktu (PAW) anggota DPR Fraksi PDIP. Jaksa sebelumnya menyebut Wahyu tidak kooperatif, dengan membantah dan menyatakan hanya bercanda terkait balasan mengenai uang suap yang diterima.

“Saya kira kita meyakinkan sama majelis hakim bahwa itu diterima dan sangat relevan,” ujar Fuad di PN Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Senin (3/8/2020).

Fuad menilai Wahyu telah bersikap kooperatif selama pemeriksaan. Ia mengatakan Wahyu telah terbuka dan tidak menutupi fakta-fakta dalam kasus tersebut.

“Ya menurut kami sudah (memenuhi), karena dari awal terdakwa sudah menyampaikan apa yang sebenarnya, tidak ada yang ditutupi,” kata Fuad.

Sebelumnya, Jaksa Pengadilan Negeri Tipikor Jakarta Takdir Suhan menyatakan menolak permintaan Wahyu Setiawan yang mengajukan diri sebagai JC. Jaksa menilai Wahyu tidak memenuhi persyaratan.

Baca juga: Brigjen Prasetijo Utomo Dijebloskan ke Sel Rutan Bareskrim Polri, Djoko Tjandra di Rutan Salemba

“Kami selaku penuntut umum menilai bahwa terdakwa I (Wahyu) tidak layak untuk dapat ditetapkan sebagai justice collaborator, karena yang bersangkutan tidak memenuhi persyaratan,” ujarnya.

Wahyu dinilai tidak memenuhi syarat karena terbukti sebagai pelaku utama penerima suap. Wahyu terbukti menerima suap dari Saiful Bahri terkait PAW Caleg DPR RI dan penerima suap terkait proses seleksi calon anggota KPU Provinsi Papua Barat.

Selain itu, Wahyu dinilai tidak terlalu bersikap kooperatif selama pemeriksaan. Menurutnya, untuk mengakui perbuatannya, Wahyu masih memberikan keterangan yang berbelit-belit.

“Menjatuhkan pidana terdakwa I Wahyu Setiawan dengan pidana penjara selama 8 tahun dan pidana denda sebesar 400 juta rupiah dengan ketentuan apabila denda tidak dibayar maka diganti dengan pidana kurungan selama 6 bulan,” ujar jaksa Takdir Suhan dalam sidang pembacaan tuntutan di PN Tipikor Jakarta, Jalan Bungur Besar Raya, Jakarta Pusat, Senin (3/8/2020).

Jaksa juga meminta hakim memutuskan Wahyu secara sah melakukan tindak pidana korupsi.

“Kami penuntut umum dalam hal ini meminta agar majelis hakim tindak pidana korupsi Jakarta Pusat, memutuskan menyatakan terdakwa I Wahyu Setiawan terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tidak pidana korupsi,” tuturnya.

Selain itu, jaksa menuntut hak dipilih Wahyu Setiawan dicabut selama 4 tahun.

“Menjatuhkan pidana tambahan kepada terdakwa I Wahyu Setiawan berupa pencabutan hak untuk dipilih dalam jabatan publik selama 4 tahun terhitung pada saat terdakwa I Wahyu Setiawan selesai menjalani pidana,” kata Jaksa, seperti dilansir dari Detik.com. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*