Bendera PDIP Dibakar Pendemo, Mega Instruksikan Kadernya Rapatkan Barisan dan Tempuh Jalur Hukum

Megawati Soekarnoputri | Foto: twitter PDI_Perjuangan
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Ketua Umum Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Megawati Soekarnoputri mengeluarkan surat perintah kepada seluruh kader terkait insiden pembakaran bendera PDIP dalam aksi unjuk rasa menolak RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP) pada Rabu (24/6).

Hal itu tertuang dalam surat yang dikeluarkan pada Kamis (25/6) yang disampaikan oleh Sekretaris Jenderal DPP PDIP Hasto Kristiyanto. Megawati meminta kader merapatkan barisan. Ia juga mempersilakan kader menempuh jalur hukum sambil memperkuat persatuan dengan rakyat.

“Terus rapatkan barisan! Tempuhlah jalan hukum, perkuat persatuan dengan rakyat, karena rakyatlah cakrawati partai. Sekali merdeka, tetap merdeka! Bersatu kita teguh, bercerai kita runtuh!” demikian bunyi surat perintah Megawati kepada seluruh kader PDIP dalam keterangan tertulis.

“Bendera selalu tegak! Seluruh kader siap menjaganya!” kata Megawati.

Megawati menyampaikan PDIP adalah partai politik yang sah dibangun melalui sejarah panjang serta berakar kuat pada sejarah perjuangan kemerdekaan Indonesia. Sejarah PDIP, lanjut Mega, berkaitan dengan Partai Nasional Indonesia (PNI) yang didirikan oleh Sukarno pada 4 Juli 1927.

Menurut Megawati, PDIP juga memiliki sejarah panjang di dalam memperjuangkan hak demokrasi rakyat, meskipun membawa konsekuensi dipecah belah hingga mencapai puncak di insiden penyerangan Kantor DPP PDI pada 27 Juli 1996.

Meski demikian, lanjutnya, PDIP dalam perjalanannya tetap dan selalu akan menempuh jalan hukum. Menurut dia, PDIP akan terus mengobarkan perjuangan bagi dedikasi partai untuk rakyat, bangsa, dan negara.

“Atas dasar hal tersebut, sebagai Ketua Umum PDIP, saya tegaskan bahwa PDIP tidak pernah memiliki keinginan untuk memecah belah bangsa, sebab kita adalah pengikut Bung Karno yang menempatkan Pancasila sebagai suluh perjuangan bangsa,” ujar Megawati.

Dalam keterangan yang sama, Hasto menegaskan bahwa PDIP sejak awal selalu mengedepankan dialog dan mementingkan persatuan dan kesatuan bangsa.

Baca juga: Elektabilitas Gibran Melejit, Survei Terakhir Capai 55%

“Bung Karno selalu mendambakan dan memperjuangkan persatuan dan kesatuan bangsa, demikian halnya kami. Semua persoalan bisa diselesaikan dengan musyawarah,” ujar Hasto.

Sementara itu, Fraksi PDIP di DPR RI mengeluarkan pesan kepada seluruh anggota fraksi PDIP terkait aksi pembakaran bendera PDIP dalam aksi unjuk rasa menolak Rancangan Undang-undang Haluan Ideologi Pancasila pada Rabu (24/6).

Pesan itu disampaikan oleh Ketua Fraksi PDIP DPR Utut Adianto dan Sekretaris Bambang  Wuryanto. Pria yang kerap disapa Bambang Pacul pun telah mengonfirmasi kebenaran pesan tersebut.

“Ya, kemarin diterbitkan sekitar jam 17.42 [WIB],” kata Bambang seperti dikutip dari CNNIndonesia.com, Kamis (25/6).

Dalam pesan itu, anggota Fraksi PDIP DPR disarankan untuk menyiapkan barisan di level masing-masing. Anggota Fraksi PDIP DPR diminta menunggu komando dari pimpinan partai dan bergerak serentak bila telah mendapatkan aba-aba.

“Kita menunggu komando dari pimpinan kita. Sebagai saran sementara, siapkan barisan di level masing masing. Begitu ada aba-aba, kita bergerak serentak,” demikian bunyi pesan kepada anggota Fraksi PDIP DPR tersebut.

Dalam pesan itu juga disebutkan bahwa demonstran dalam aksi unjuk rasa menolak RUU HIP pada Rabu (24/6) telah membakar bendera PDIP yang merupakan lambang kehormatan PDIP. Aksi pembakaran bendera PDIP itu pun disebut sebagai tantangan secara terbuka terhadap seluruh jajaran kader PDIP.

“Sebagai sebuah organisasi, sebagai sebuah barisan, sebagai sebuah slagorde, kita bukan hanya tersinggung, kita marah besar,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*