Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Protokol Kesehatan Siap, Pembukaan Candi Borobudur Tunggu Rekomendasi Gugus Tugas COVID-19

Foto: wikimedia.org
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MAGELANG – Baru-baru ini, PT Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko melakukan simulasi penerapan normal baru dalam pelayanan di zona II kawasan Candi Borobudur. Meski demikian, belum diketahui kapan pastinya pembukaan candi Hindu terbesar di dunia itu.

Kasi Konservasi Balai Konservasi Borobudur (BKB) Yudi Suharsono mengatakan pembukaan candi Borobudur untuk umum masih menunggu rekomendasi Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 baik dari Kabupaten Magelang maupun Provinsi Jawa Tengah.

Dia mengatakan Candi Borobudur ini berada di wilayah Kabupaten Magelang, Provinsi Jawa Tengah, maka kebijakan untuk membuka Candi Borobudur untuk wisatawan juga harus sesuai dengan kebijakan daerah setempat.

Ia menyampaikan hal tersebut saat mengawasi jalannya pembersihan Candi Borobudur dari abu vulkanik Gunung Merapi.

“Sesuai instruksi Dirjen Kebudayaan, Candi Borobudur akan dibuka jika ada rekomendasi dari ketua satgas gugus tugas COVID-19 dari bupati maupun gubernur,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Ia menuturkan kalau sudah ada surat tertulis dari ketua gugus COVID-19 untuk dibuka maka surat tersebut akan segera dikirimkan ke Jakarta.

“Candi Borobudur dibuka setelah ada surat resmi dari ketua gugus tugas. Tentu dibuka dengan memperhatikan protokol kesehatan yang ketat,” katanya.

Ia menyampaikan kalau ada surat resmi dari gugus tugas kabupaten/provinsi, maka surat resmi tersebut akan menjadi dasar untuk pengajuan ke Dirjen Kebudayaan.

“Kalau kami sembarangan membuka dan tidak ada dasarnya, kalau terjadi penularan COVID-19 di sini, maka kami akan kena. Oleh karena itu kita menunggu situasi surat resmi dan kondisi benar-benar aman,” katanya.

Baca juga: Pengusaha Bus Pariwisata Diminta Ikuti Protokol New Normal

Seperti diketahui sejak terjadi pandemi COVID-19, mulai 16 Maret 2020 zona I Candi Borobudur ditutup untuk umum.

Sebelumnya, PT Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko melakukan simulasi penerapan normal baru dalam pelayanan di zona II kawasan Candi Borobudur di Kabupaten Magelang, Rabu (10/6)

Dalam simulasi tersebut, antara lain dihadiri oleh Dirut PT TWC Edy Setijono, Bupati Magelang Zainal Arifin, dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo.

“Hari ini kita melihat simulasi guna menyiapkan Candi Borobudur untuk dibuka bagi umum, tetapi jangan berpikir dibukanya untuk umum terus bareng-bareng itu tidak, kita akan mencoba secara bertahap kapasitasnya nanti dari pengelola akan menghitung satu per satu,” kata Ganjar.

Ganjar menyampaikan pihaknya mengecek mulai dari awal, memang cukup rinci, oleh karena itu diharapkan para pengunjung yang datang ke sini betul-betul orang itu tahu dan ada pemandu yang bisa menjelaskan satu per satu serta jaga jaraknya selalu diatur.

“Langkah-langkah yang disiapkan oleh PT TWC ini diharapkan pariwisata khususnya yang ada di Candi Borobudur betul-betul sudah siap,” katanya.

Dirut PT TWC Edy Setijono mengatakan tentunya dalam tahapan awal normal baru ini akan ada pembatasan-pembatasan, maksimal kunjungan adalah 50 persen dari kunjungan hari normal sekitar 7.000 orang.

“Namun, kita tidak mulai dari 50 persen, mungkin kita mulai dari 20 persen, selanjutnya 30 persen, dan seterusnya. Kita harus ujicoba betul, artinya protokolnya bisa berjalan dengan baik, karena fokusnya adalah pengamanan kesehatan,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*