COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Bangkitkan Ekonomi Pariwisata, Indonesia Kaji Peluang Travel Bubble

Ilustrasi | Foto: 7news.com.au
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pemerintah Indonesia tengah mengkaji peluang pembukaan akses masuk bagi warga negara lain dan perjalanan bisnis penting ke sejumlah negara melalui konsep ‘travel bubble’. Kebijakan ini dilakukan untuk kembali membangkitkan ekonomi pariwisata menuju era tatanan hidup baru.

“Banyak negara di seluruh dunia mulai mendiskusikan wacana travel bubble ini secara seksama dan bertahap. Indonesia sekarang juga sedang menganalisis kemungkinan membuka travel bubble perjalanan bisnis penting dengan sejumlah negara. Tentunya protokol kesehatan selalu menjadi elemen utama dalam diskusi tersebut,” kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dalam jumpa pers virtual di Istana Presiden pada Kamis (18/6).

Menurutnya beberapa hal yang tengah dibahas Indonesia dengan negara-negara tersebut antara lain terkait ruang lingkup koridor perjalanan, syarat dan ketentuan perjalanan, dan yang utama adalah mengenai protokol kesehatan yang akan diterapkan.

Kebijakan bepergian ke luar negeri dengan konsep travel bubble kian diminati beberapa negara demi menghidupkan kembali perjalanan lintas negara dan menggenjot sektor pariwisata yang lumpuh selama pandemi Covid-19.

Selandia Baru dan Australia menjadi negara pelopor yang mencetuskan ide mengenai travel bubble ini.

Baca juga: Berhasil Tangani Pandemi Covid-19, Posisi Partai Penguasa Korsel Menguat

Travel bubble atau koridor perjalanan merupakan pengaturan perjalanan lintas-negara yang berlaku hanya antara negara-negara yang menyepakatinya. Biasanya, travel bubble ini disepakati antara negara-negara yang telah berhasil mengontrol penularan virus corona di dalam negerinya.

Koridor perjalanan ini memudahkan penduduk untuk bepergian keluar masuk negara-negara yang menyepakati travel bubble tersebut. Dengan travel bubble ini, warga negara peserta tidak diwajibkan melakukan karantina mandiri setibanya di negara tujuan.

Travel bubble ini dinilai memudahkan pemerintah mengontrol orang-orang yang keluar masuk negaranya dan juga memudahkan warga melakukan perjalanan ke luar negeri.

Dikutip dari Bisnis.com, pemerintah melalui Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi tengah menyiapkan pembukaan travel bubble ke empat negara, yakni China, Korea Selatan, Jepang, dan Australia.

Rencana tersebut terkait dengan keberlanjutan aksi investasi dengan keempat negara tersebut. Adapun negara lain yang juga mulai membuka potensi pembukaan travel bubble di antaranya adalah Selandia Baru, Australia, dan negara Baltik seperti Lituania, Latvia, dan Estonia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*