Jurus Ampuh Surat Kabar Supaya Tak Ambyar Di Era Normal Baru

Foto: lokadata.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Mas Awo

NAFAS penerbit surat kabar belakangan ini terlihat makin berat. Bukan saja jumlah pelanggan yang terus menyurut, penjualan iklan yang menjadi penopang kehidupannya juga mulai seret. Anjloknya pemasukan dari iklan langsung menguras pondasi keuangan penerbit surat kabar yang sebagian besar sudah menerapkan subsidi kepada pelanggan korannya.

Mungkin banyak yang tidak percaya lembaran surat kabar yang diterima pelanggannya adalah produk bersubsidi, sama dengan premium dan solar dari Pertamina. Para agen dan pengelola SPBU diberi margin, distributor dibayar sesuai kontrak, tapi harga jual nettonya lebih rendah dari biaya produksi. Karena itu, menurunnya pendapatan iklan surat kabar bukan hanya memangkas potensi laba, tapi langsung berpengaruh pada kelancaran produksi.

Kondisi lebih buruk dialami penerbit surat kabar yang memaknai “konvergensi media” dengan membuat anak usaha di jenis media lain seperti membuat koran turunan atau edisi lokal/regional, mendirikan online, membuat e-paper, radio, TV dan tabloid. Maka wajar kalau grup penerbit besar mulai mempreteli unit yang lahir karena ambisi konvergensi tapi ternyata menjadi beban, di antaranya tabloid, edisi daerah, serta radio atau TV. Bahkan media induknya pun dirampingkan. Kalaupun ada yang dipertahankan, itu karena pertimbangan dianggap masih ada prospek, atau bisa juga karena harga diri.

Rasanya ada yang tidak pas dalam memaknai konvergensi media sehingga pola itu dalam praktek yang ada, malah memberatkan usaha penerbitan surat kabar. Kenapa konsep yang bagus dan diperkenalkan lebih awal sebagai peringatan akan lahirnya zaman baru, tidak bisa membantu industri surat kabar untuk eksis dan berkembang?

Mengacu apa yang didefinisikan dalam KBBI, konvergensi adalah  keadaan menuju satu titik pertemuan; memusat. Berarti pula keadaan garis di samudra yang terlihat nyata memisahkan pertemuan beberapa massa air yang berbeda suhu dan kadar garam atau salinitasnya. Atau sebagai aliran udara di suatu daerah pada ketinggian tertentu dengan aliran udara masuk yang lebih besar daripada aliran keluar sehingga terjadi semacam penimbunan udara. Sedangkan konvergensi media sendiri secara sederhana bisa diterjemahkan sebagai penggabungan atau pengintegrasian media-media yang ada untuk digunakan dan diarahkan kedalam satu titik tujuan (Wikipedia).

Langkah diversifikasi usaha media yang dilakukan penerbit surat kabar dengan harapan bisa berkembang yang ternyata lebih banyak menjadi beban, bisa jadi karena implementasi konvergensi media dalam prakteknya mengalami bias. Meski terlihat solid dalam company profile, sepertinya unit-unit usaha media yang didirkan terlihat jalan sendiri-sendiri. Kegiatan bersama grup media yang ada, tak lebih dari seremoni karena “boss besarnya”sama.

Baca juga: Tatanan Dunia Baru Dan Atau Kenormalan Baru: Sebuah Renungan

Karena itu, rasanya menarik untuk merenungkan dan menafsir ulang “konvergensi media” yang seperti apa yang bisa membuat surat kabar bisa kembali berperan dan bertumbuh dalam masyarakat di era normal baru. Perlu tafsir yang menginspirasi.  Menafsir ulang tentu butuh cantolan baru karena praktek konvergensi yang sudah terjadi tidak bisa membantu. Cantolan baru yang layak dipilih tentu yang sudah memberi hasil yang gemilang.

Dari penulusuran teori konvergensi yang ada, kita harus menaruh hormat pada “Teori Konvergensi” dalam ilmu psikologi. Teori itu terbukti mampu menginsiprasi banyak temuan baru yang bermanfaat dalam kehidupan bersama. Kovergensi yang dicetuskan oleh Wlliam Stren dengan menyatukan teori nativisme dengan teori empirisme ini di kemudian hari menjadi dasar lahirnya psikologi perkembangan, psikologi industry dan organisasi, psikologi pengadilan serta pengukuran kecerdasan seseorang (IQ/Intelligence Quotient).

Untuk memakainya, kita pakai cara analogi saja. Anggaplah surat kabar adalah nativisme yang memiliki faktor-faktor bawaan atau endogen seperti fisik, psikologi dan bakat. Kemudian faktor lingkungan, perkembangan teknologi dan perubahan kebiasaan (termasuk di dalamnya normal baru) kita analogikan sebagai empirismenya. Kemudian kita kovergensikan pemahaman kita, agar bisa diperoleh formula baru bagaimana seharusnya kehadiran surat kabar agar bisa berperan dan berdaya guna dalam kehidupan bersama.

Natif atau bawaan fisik surat kabar adalah hakekatnya sebagai sumber informasi, hiburan dan pengetahuan yang berbentuk hasil cetakan dengan medium kertas yang hadir secara ajek dalam periode waktu tertentu. Adapun padanan pembawaan psikologis surat kabar adalah konten di kertas cetakan yang dipercaya kebenaran dan keabsahannya karena pembuatannya memakai cara dan proses yang bisa dipertanggung jawabkan. Ada kepercayaan publik terhadap produk surat kabar. Sedangkan analogi bakat dalam nativismenya adalah brand surat kabar yang hasil dari kualitas kerja orang-orang yang ada di dalamnya. Makin berbakat dan kuat tim kerjanya, makin kuat brand dan pengaruhnya.

Lantas untuk padanan empirisme surat kabar, kita bisa mengaitkannya dengan kondisi lingkungan masyarakat yang dilayaninya, persepsi dan kebiasan-kebiasaan yang harus diikuti, serta perkembangan teknologi yang bisa digunakan untuk mendukungnya. Adalah pengecualian besar jika ada surat kabar yang bisa bertahan hidup kalau tidak kompak dengan lingkungan dan zamannya.

Mengacu pada nativisme dan empirisme surat kabar, kalau diformulasikan dalam konvergensi, seperti apa hasilnya?

Dari potensi bawaan yang dimiliki sebagai sumber informasi hiburan dan pengetahuan yang bisa dipertanggung jawabkan, dengan jadwal kehadirannya yang ajek, serta kualitasnya bisa diukur dari kualifikasi orang-orang yang terlibat di dalamnya; serta kondisi zaman dan lingkungan yang ada sekarang, surat kabar idealnya tampil sebagai media dengan format tetap, dalam periode waktu yang disesuaikan dengan kebutuhan lingkungannya, dan memanfatkan teknologi termutakhir serta didukung tim kerja yang kualifikasinya bisa dibanggakan.

Surat kabar sebagai produk yang mudah diperlihatkan kontennya kapan dan kepada siapa saja, serta mudah didokumentasikan, merupakan keunggulan yang semula tidak dimilki platform media yang lain. Namun dengan adanya internet, TV dan radio pun kini bisa diperlihatkan kepada siapa saja dan kapan saja. Ini artinya, platform kertas, atau medium siar dan pancar tidak bisa lagi diandalkan sebagai medium utama untuk penyampaian informasi, pengetahuan dan hiburan.

Karena itulah, konsep konvergensi surat kabar tidak bisa lagi bertumpu pada logika kertas dan mesin cetak, tapi harus mengacu pada teknologi informasi khususnya internet. Dengan begitu, e-paper atau koran digital harus menjadi sentral dari konvergensi surat kabar. Produk koran cetak, boleh saja tetap dibuat sebagai alat penetrasi bagi masyarakat yang belum ramah teknologi informasi atau IT; bahkan TV dan radio serta portal berita yang dimilikinya bisa dipakai untuk menyebarkan konten yang ada di surat kabar.

Radio bisa didayagunakan untuk membaca konten surat kabar secara periodik, kalau tim radio membuat koran suara yang bisa saja punya daya pikat dahsyat seperti sandiwara radio tempo dulu; dan unit TV bisa dipakai untuk menyiarkan secara visual peristiwa dan konten lain yang ada.

Adapun platform media sosial seperti youtube dan facebook, IG, twitter serta portal berita, bisa menjadi medium baru bagi surat kabar yang menjanjikan. Selain memperkuat penetrasi, medsos juga bisa menjadi sumber pendapatan iklan yang baru bagi surat kabar.

Konvergensi media memberi peluang baru yang menarik serta harapan yang cerah bagi penerbit surat kabar. Peluang tersebut, layak untuk digarap. Dan, untuk meraih peluang yang ada, tentu diperlukan syarat dan ketentuan: Konvergensi Total alias KONTAL. Tidak bisa setengah-setengah lagi.

*) Oleh Agus Widyanto, praktisi media, wartawan anggota PWI

Baca juga: Konspirasi Bill Gates, Vaksin COVID-19, 5G dan Pengurangan Penduduk

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*