Kasus Positif Covid-19 di Indonesia Tembus 50 Ribu, 20 Ribu Lebih Sembuh

Ilustrasi | Foto: bioworld.com/net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pemerintah kembali memperbarui jumlah kasus positif virus corona di Indonesia pada Kamis (25/6) tembus 50.187 kasus, setelah ada penambahan 1.178 kasus dalam sehari. Kabar baiknya, dari jumlah kasus positif tersebut 20.449 di antaranya dinyatakan sembuh.

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19, Achmad Yurianto dalam jumpa pers, di Graha BNPB, Jakarta, Kamis (25/6) menyatakan dari jumlah tersebut, pasien yang meninggal dunia mencapai 2.620 orang.

“Kasus konfirmasi virus corona hari ini 1.178 pasien sehingga total menjadi 50.187 kasus,” katanya, berdasarkan data yang dihimpun Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 hingga pukul 12.00 WIB.

Jumlah kasus positif hari ini meningkat dibandingkan Rabu (24/6), tercatat jumlah kasus positif mencapai 49.009 orang, sedangkan total kasus sembuh 19.658 orang. Jumlah kasus meninggal sebanyak 2.573 orang.

Gugus Tugas menyatakan penambahan kasus positif perhari masih didominasi Provinsi Jawa Timur, disusul DKI Jakarta, Sulawesi Selatan, Maluku Utara  dan Kalimantan Selatan.

Yurianto juga mengingatkan masih ada kelompok rentan yang tidak mematuhi protokol kesehatan, tidak menjaga jarak, tidak menggunakan masker, dan tidak rajin mencuci tangan.

“Inilah yang kemudian menjadi kelompok rentan untuk tertular dan ini memberikan gambaran kasus baru yang muncul,” tambahnya.

Baca juga: Penelitian Terbaru, Dexamethasone Ampuh Sembuhkan Pasien Covid-19

Dia menekankan potensi bahaya tinggi pada seseorang yang membawa virus tidak menggunakan masker dan melakukan kontak dekat dengan orang lain yang rentan tidak menggunakan masker.

Sementara itu Presiden Joko Widodo menyatakan kasus positif Covid-19 di dunia mencapai hampir 10 juta. Dikutip dari CNNIndonesia, Jokowi mengingatkan pada jajaran kepala daerah di Indonesia untuk mengantisipasi agar tak terseret dalam lonjakan angka tersebut.

“Informasi yang saya terima tadi pagi, dunia sudah mendekati 10 juta kasus positif. Hati-hati. Kita tidak ingin ikut terseret kepada angka-angka yang besar,” ujar Jokowi saat meninjau Posko Penanganan dan Penanggulangan Covid-19 di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Jatim, Kamis (25/6).

Untuk itu, Jokowi meminta para kepala daerah menyiapkan berbagai rencana cadangan dalam upaya melawan Covid-19. Ia menegaskan bahwa segala kebijakan penanganan Covid-19 harus dikalkukasi dengan baik, termasuk kesiapan Rumah Sakit Darurat hingga kebutuhan Sumber Daya Manusia (SDM).

“Bapak ibu sekalian saya minta agar disiapkan plan A, plan B, plan C agar kita betul-betul siaga menghadapi situasi tak terduga. Kalkulasi semuanya, hitung semuanya, siapkan antisipasi,” katanya.

Jokowi juga mengingatkan agar tiap kebijakan penanganan Covid-19 selalu berbasis pada data dan saran pakar epidemiologi.

“Jangan kita membuat kebijakan, policy, tanpa melihat data, tanpa mendengarkan saran dari pakar. Ini berbahaya,” ucap Jokowi.

Kasus positif Covid-19 di Indonesia diketahui mencapai 49.009 per 24 Juni 2020. Dari jumlah tersebut 19.658 dinyatakan sembuh dan 2.573 orang lainnya meninggal dunia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*