Warga Kota Wuhan Bergegas Menikah Setelah Lockdown Dicabut

Pasangan berpelukan di taman Jiangtan setelah dibuka kembali pada 26 Maret 2020 di Wuhan, provinsi Hubei, Cina | Foto: businessinsider.my
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, WUHAN, CHINA – Muda-mudi di Kota Wuhan Provinsi Hubei China bergegas menjadwalkan pernikahannya, setelah pemerintah mencabut kebijakan mengunci wilayah (lockdown) akibat pandemi Covid-19. Setelah masyarakat Kota Wuhan dibebaskan untuk berkegiatan, yang paling mencolok adalah banyak di antara mereka yang bergegas untuk segera melaksanakan pernikahan.

Ketergesaan pasangan-pasangan kekasih di Wuhan untuk menikah, salah satu penyebabnya adalah akibat rencana pernikahannya tertunda karena kebijakan lockdown yang berlangsng selama dua bulan di wilayah itu. Ketergesaan itu juga muncul karena ada kekhawatiran peristiwa penguncian wilayah terulang lagi.

Yang mengagetkan, meski kebijakan lockdown sudah dicabut, namun prosesi pernikahan masih dibatasi. Pemerintah Wuhan menetapkan sejumlah pantangan bagi yang akan menikah. Seorang karyawan dari Kantor Pendaftaran Perkawinan Distrik Wuhan mengatakan bahwa pengantin baru tidak boleh melakukan ritual tradisional, seperti acara mengambil sumpah, untuk menghindari penularan.

Seorang warga Wuhan yang Rabu (8/4/2020) melaksanakan pernikahannya, Xu Lin, mengaku tak masalah dengan larangan untuk melakukan ritual tradisional. “Tidak masalah, karena hari ini adalah hari istimewa, awal baru bagi saya dan bagi Wuhan,” kata Xu sebagaimana dilansir Global Times, Kamis (9/4/2020).

Baca juga: Langgar Protokol Covid-19 WNI Dideportasi Pemerintah Korsel

Di samping banyak yang bergegas menikah, banyak pula warga yang berada di Kota Wuhan yang selama dua bulan merasa terkurung kini berusaha keras meninggalkan kota berpenduduk sekitar 11 juta jiwa tersebut.

Cao Lin, seorang warga Guizhou yang terjebak di Wuhan sejak Januari, membulatkan tekadnya untuk menjauhkan diri dari kota tersebut selamanya. Dia mengaku selama terjebat di Wuhan dia merasa tersiksa. “Selama 80 hari terakhir, saya berjanji pada diri sendiri bahwa saya tidak akan pernah kembali ke Wuhan lagi,” sesumbar Cao Lin.

Menurut dia, dirinya tak kuasa menahan haru ketika melihat siaran langsung yang menyatakan pencabutan lockdown oleh pemerintah. Karena itu dia berharap Kota Wuhan bisa segera pulih kembali, dan kehidupan normal bisa berlangsung seperti sedia kala. “Hati saya akan selalu ada di sana dengan kota yang kuat, berani dan heroik ini,” ungkapnya.

Wakil Gubernur Provinsi Hubei, Cao Guangjing, mengatakan pencabutan lockdown di Wuhan menandai kemajuan yang menentukan dalam pertempuran kota melawan virus. Meski kebijakan tersebut melegakan masyarakat China, pencabutan lockdown Wuhan justru memicu kecurigaan dari berbagai pihak luar.

Beberapa pengamat dari berbagai negara mempertanyakan pencabutan lockdown di Wuhan. Mereka mengangap keputusan tersebut terlalu dini, dan mengkhawatirkan bisa menyebabkan gelombang kedua wabah akan terjadi.

Dibukanya kembali Kota Wuhan, membuat aktivitas warganya mulai normal. Mereka mulai melakukan perjalanan ke luar kota usai lockdown, sementara kota-kota di China lainnya terpaksa memberlakukan tes untuk penduduk yang kembali dari Wuhan untuk mencegah penularan lebih lanjut. Pemerintah kota Beijing mengharuskan siapa pun yang datang dari Wuhan harus menjalani tes nukleat dua kali. Satu kali saat meninggalkan Wuhan dan yang kedua begitu tiba di Beijing mereka harus menjalani test serupa. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*