Ngesti Pandawa

Hindari Titik-Titik Macet Dampak Pembangunan Flyover Purwosari

Kemacetan di kawasan Pasar Nongko, Solo pasca pembangunan fly over Purwosari dimulai | Foto: Dishub Solo
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Sesuai prediksi, dimulainya pembangunan flyover Purwosari, Solo pada Rabu (5/2) berdampak pada kemacetan lalu lintas di sejumlah jalan di Kota Solo juga underpass yang masuk wilayah Sukoharjo. Pasalnya, akses jalan Purwosari itu merupakan jalan utama kota ini.

Kepala Bidang Lalu Lintas Dinas Perhubungan (Dishub) Surakarta Ari Wibowo mengatakan Jalan Slamet Riyadi Solo kawasan Purwosari kini ditutup total.

“Kawasan yang terdampak macet diantaranya Jalan Adisucipto, fly over Manahan dan Pasar Nongko. Sedangkan masuk wilayah Sukoharjo di kawasan Tugu Lilin dan underpass Makamhaji terdampak kena macet akibat dibangunnya flyover Purwosari,” ujarnya.

Pantauan JoSS.co.id di lokasi proyek Fly over Purwosari, nampak sejumlah alat berat sudah masuk di kawasan proyek di sisi Barat dan Timur perlintasan kereta api (KA) Purwosari. Petugas juga mulai memasang seng untuk menutupi kawasan proyek.

Sisi barat ditutup dari simpang tiga Kerten. Namun pengendara masih bisa melintasi jalur lambat di Utara jalan sampai ke Jalan Sam Ratulangi. Sedangkan di jalur lambat Selatan hanya diberlakukan bagi pengendara yang menuju kompleks sekolah ataupun perkantoran.

Baca juga: Selama Pembangunan Flyover Purwosari, Ini Perubahan Rute Bus Batik Solo Trans

Sementara di sisi timur perlintasan KA, jalan ditutup total mulai Tugu Tabanas di depan Stasiun Purwosari. Jalan Slamet Riyadi di Timur Tugu Tabanas diberlakukan satu arah ke arah Timur sampai simpang empat Purwosari.

Dampak paling parah dari penutupan jalan ini ialah di Jalan Adi Sucipto, Manahan, Solo. Demikian pula di kawasan Pasar Nongko, Solo. Antrean kendaraan terlihat mulai simpang empat kantor Polresta Solo sampai di depan SMKN 1 Solo.

Diakui Kepala Bidang Lalu Lintas Dinas Perhubungan (Dishub) Surakarta Ari Wibowo dari pantauan Dishub setempat arus lalu-lintas memang lebih padat, tapi lalu lintas masih lancar,” katanya.

Menurut Ari Wibowo, kemacetan parah hanya terjadi pada jam-jam tertentu, terutama saat jam berangkat dan pulang sekolah atau kerja. “Seperti tadi pagi sudah terlihat macet. Karena memang waktu berangkat sekolah dan berangkat kerja. Kemungkinan sore hari juga sama,” paparnya.

Ari Wibowo menambahkan pihaknya telah mengantisipasi kemacetan akibat pembangunan fly over Purwosari dengan cara manajemen rekayasa lalu lintas . ” Dilakukan pengalihan arus lalu-lintas ke jalur alternatif. Juga pemasangan rambu-rambu lalu-lintas ke jalan alternatif sehingga pengendara dari luar kota Solo tidak bingung lewat jalan mana jika terjebak macet,” pungkasnya. (ton/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*