Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Siap-Siap, Ini Rekayasa Lalin di Solo Terkait Pembangunan Flyover Purwosari

Ilustrasi | Foto: twitter dishubsurakarta
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Wali Kota Solo, F.X. Hadi Rudyatmo menyebutkan sedikitnya ada lima rekayasa lalu lintas yang akan diberlakukan bergantian menyesuaikan progres pembangunan flyover Purwosari yang bakal dilakukan pekan ini.

Seperti diketahui, kontrak proyek yang dibiayai pemerintah pusat melalui Kementerian Pekerjaan Umum dan Permukiman Rakyat (PUPR) itu bakal ditandatangani Rabu (8/1). Untuk itu, untuk meminimalisir dampak kemacetan lalu lintas di kawasan tersebut, Pemkot Solo akan memberlakukan rekayasa lali lintas.

Beberapa di antaranya adalah mengubah jalan-jalan searah yang lebar menjadi dua arah. “Pemkot akan meminta izin kepada Kementerian Perhubungan [Kemenhub] untuk membuka sementara perlintasan sebidang di bawah flyover Manahan untuk memecah kemacetan,” kata Rudy, seperti dikutip dari Solopos.com, Senin (6/1).

Perlintasan sebidang di bawah flyover Manahan kembali dibuka dengan menyertakan palang pintu, namun terbatas untuk kendaraan roda dua maupun kendaraan lambat.

“Jl. Slamet Riyadi dari Simpang Empat Ngapeman ke selatan kami buka jadi dua jalur. Jl. Veteran sampai Pasar Kembang dibuka dua arah, simpang empat Gendengan juga dibuka dua arah. Kami usulkan rekayasa lalu lintas itu dicoba satu bulan dulu, kalau tidak crowded, bisa diteruskan, tapi kalau masih crowded, ya nanti akan kami atur lagi,” kata Rudy sapaan akrab Walikota Solo.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Solo, Hari Prihatno, mengatakan lima tahapan buka tutup jalan tersebut terus dimatangkan dengan menyesuaikan skema pembangunan yang dilakukan pelaksana proyek.

Baca juga: Pemkot Solo Anggarkan Rp1,5 Miliar Untuk Beton Pembatas Median Jalan Flyover Manahan

Dishub akan menggelar simulasi atau uji coba sebelum penerapan. Simulasi berubah-ubah menyesuaikan tahapan pembangunan. Saat sisi timur dibangun, manajemen rekayasa lalu lintas (MRLL) di sisi timur diterapkan.

“Lalu ketika sisi barat dibangun, ya, akan kami atur bagaimana, karena pembangunan flyover juga bersamaan dengan pembangunan underpass Transito,” tutur Hari.

Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) 1.6 Pelaksanaan Jalan Nasional (PJN) Kementerian PUPR, Alik Mustakim, menjelaskan proyek tersebut menyasar jalan sepanjang hampir 2,5 kilometer dari simpang tiga Kleco hingga rel bengkong Purwosari.

Namun, yang paling terpengaruh adalah ruas sepanjang satu kilometer di simpang tiga Kerten sampai simpang empat Purwosari dengan konstruksi flyover sepanjang 700 meter mulai dari depan Bank BTPN hingga depan kantor PLN.

Ia menambahkan pada bagian bawah flyover akan ada jalur lambat baik di sisi timur maupun barat perlintasan sebidang Purwosari. Jalur lambat selebar 5,5 meter itu difungsikan untuk perputaran kendaraan.

Kendaraan dari Jl. Samratulangi maupun Jl. Agus Salim diharuskan berputar sebelum naik ke flyover karena perlintasan sebidang akan ditutup setelah flyover rampung dibangun. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*