fbpx

Tolak Usulan Jabatan Presiden 3 Periode, Jokowi: Itu Menjerumuskan Saya

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Presiden Joko Widodo menolak tegas usulan jabatan presiden menjadi tiga periode. Bahkan dirinya merasa usulan tersebut menjerumuskannya.

“Usulan itu menjerumuskan saya,” kata Jokowi lewat akun Twitter resminya yang bercentang biru, @jokowi, belum lama ini.

Jokowi menyatakan, dia adalah produk pemilihan presiden yang dipilih langsung oleh rakyat, berdasarkan konstitusi yang mengatur masa jabatan presiden maksimal dua periode.

“Saya adalah produk pemilihan langsung berdasarkan UUD 1945 pasca reformasi. Posisi saya jelas: tak setuju dengan usul masa jabatan Presiden tiga periode,” cuit Jokowi di kalimat pertamanya.

Menyelesaikan masalah tekanan dari pihak luar dinilai sebagai tugas yang lebih penting ketimbang mewujudkan wacana masa jabatan presiden tiga periode. “Saat ini lebih baik kita konsentrasi melewati tekanan eksternal yang tidak mudah diselesaikan,” kata Jokowi.

Baca juga: Pemerintah Percepat Koneksivitas Joglosemar Dukung Borobudur Sebagai ‘Bali Baru’

Dikutip dari Detik.com, sebelumnya, Wakil Ketua MPR Arsul Sani pernah mengungkapkan kemunculan usulan perubahan terkait masa jabatan presiden. Masa jabatan presiden diusulkan berubah menjadi satu kali saja atau bahkan tiga kali masa jabatan.

Belakangan, dia menyebut usulan itu muncul dari anggota Fraksi NasDem. Hal yang sama diungkapkan oleh pimpinan MPR lainnya, Hidayat Nur Wahid. Hidayat menyebut Fraksi NasDem mendorong agar amandemen UUD juga membahas masa jabatan presiden tiga periode.

Di sisi lain, NasDem menyebut yang mereka usulkan adalah amandemen menyeluruh terhadap UUD 1945. Amandemen yang diusulkan NasDem, selain soal GBHN, terkait dengan pemisahan pemilu legislatif dan pemilihan presiden.

Sekretaris F-NasDem DPR Saan Mustopa mengatakan gagasan soal amandemen menyeluruh mungkin saja terkait dengan masa jabatan presiden. Namun Wakil Ketua Komisi II itu menyebut gagasan soal masa jabatan presiden itu tidak spesifik. (lna)

1 comment on “Tolak Usulan Jabatan Presiden 3 Periode, Jokowi: Itu Menjerumuskan Saya

  1. Mau jabatan Presiden RI dijadikan dua atau tiga kali, mau pilpresnya dg cara dipilih langsung ataupun lewat MPR/DPR, semua cara-cara itu tetap saja nantinya disetting atau direkayasa juga. Dari dulu jg sudah begitu, yg pasti rakyat kecilnya selalu saja menanggung harga BBM yg naik, harga listrik yg naik, harga iuran BPJS yg naik, didiskriminasi didalam penegakan hukum, digusur-sana dan sini, dll atau dapat tidak enaknya doank. Itulah fakta yg sebenarnya di NKRI ini walaupun sudah berganti-ganti kepemimpinan atau PRESIDEN sampai tujuh kali jg sama saja keadaannya bagi rakyat kecil atau tidak banyak berubah. Kesimpulannya yg kaya semakin kaya dan yg miskin semakin miskin saja.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *