fbpx

Awal 2020 Pasar Johar Baru Siap Ditempati, Ini Permintaan Pedagang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Ketua Paguyuban Pedagang dan Jasa (PPJ) Pasar Johar, Muchlisan mengatakan, pihaknya berharap realisasi perpindahan pedagang dari tempat relokasi MAJT ke Pasar Johar Baru dapat segera terealisasi. Menyusul selesainya pembangunan pasar bersejarah tersenut pada akhir tahun ini.

“Pedagang sudah tidak sabar untuk pindah, dan masing-masing sudah mulai mempersiapkan diri untuk pindah ke Pasar Johar yang saat ini pembangunannya hampir selesai,” katanya, Selasa (5/11).

Untuk proses pemindahan sendiri, lanjut Robert, pihaknya berharap proses pemindahan dilakukan secara serentak dan mengedepankan azas keadilan dalam pembagian tempat atau lapak.

“Ada wacana bahwa tidak semua pedagang nantinya tidak bisa masuk ke bangunan baru karena keterbatasan tempat. Bagi kami tidak masalah yang terpenting pedagang yang tidak kebagian tempat dapat ditempatkan di spot-spot yang masih didalam area Pasar Johar,” ungkapnya.

Alasan pedagang minta proses pemindahan dilakukan serentak dikarenakan, pedagang Pasar Johar sudah cukup sabar menunggu hingga 4,5 tahun di relokasi MAJT.

“Pedagang inginnya masuk satu semua harus masuk. Jika sebagian pindah sebagian tidak, kemungkinan semakin banyak pedagang yang gulung tikar karena tidak ada pembeli disana (relokasi MAJT –red),” ungkapnya, seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Baca juga: Pasar Pagi di Peterongan Bakal Dipindah ke Pasar Banyumanik

Menurut Robert, jumlah pedagang Pasar Johar yang terdata di paguyuban saat ini mencapai 8.000 lebih. Namun demikian, pasca terbakarnya Pasar Johar banyak pedagang yang mengalami kebangkrutan. Apalagi relokasi MAJT yang disiapkan oleh Pemkot Semarang sangat sepi dari pembeli.

Dia menambahkan, penghasilan tidak lebih dari 50 persen dari sebelumnya saat berjualan di Pasar Johar. Lama kelamaan banyak pedagang yang gulung tikar.

“Harapannya, kalau bisa tempat yang baru nanti lebih memadai, dan semua pedagang yang memiliki surat ijin dapat masuk. Jangan sampai ada yang tertinggal, karena ini adalah perjuangan bersama,” imbuhnya.

Sebelumnya diberitakan, Sekretaris Dinas Penataan Ruang (Distaru) Kota Semarang, Irwansyah mengatakan, pembangunan Johar Herritage saat ini dalam tahap finishing atau penyelesaian.

“Pekerjaan yang dilakukan yakni berkaitan dengan mechanical electrical, berupa pengetesan dan perapihan saluran listrik,” katanya.

Selain itu, kajian muatan pasar dan pengelolaan bangunan juga tengah dilakukan oleh tim ahli. Hasil kajian tersebut akan dibuat buku manual pemakaian dan pengelolaan bangunan cagar budaya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *