fbpx

Setelah PLTSa, Pemkot Garap Pembangkit Listrik Tenaga Angin

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemkot Semarang tengah menggarap proyek pembangkit listrik tenaga angin yang dibangun di kawasan Mangunharjo, Semarang. Hal ini merupakan inovasi lanjutan yang dilakukan pemrintah setelah sukses membangun Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) Jatibarang.

Walikota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, sejumlah metode dikaji untuk mematangkan rencananya membangun pembangkit listrik dengan tenaga matahari, air, dan angin.

Rencana tersebut menurutnya direspon positif oleh sejumlah pihak, termasuk dari kalangan akademisi yang kemudian menjadi mitra strategis Pemkot Semarang.

“Projek pertama yang saat ini sudah mulai berjalan membangun project pembangkit listrik dengan menggunakan tenaga angin di Mangunharjo,” katanya, Sabtu (19/10).

Projek tersebut, lanjut Hendi, dengan memanfaatkan anggaran Pemerintah Kota Semarang sekitar Rp490 juta rupiah untuk penelitian dan pembangunan, Pembangkit Listrik Tenaga Angin dengan menghasilkan tenaga listrik sebesar 4 Kilo Watt.

“Listrik yang dihasilkan dari pembangkit listrik akan dialirkan untuk keperluan aktifitas SD dan PAUD yang ada di sekitarnya,” ungkapnya, seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Baca juga: Pemkot Semarang Bakal Tambah 3 Rusunawa di Sawah Besar dan Mangunharjo

Bahkan disebutkan telah ada tiga gedung yang saat ini mulai merintis pengunaan energi dari pembangkit listrik tenaga angin tersebut.

Hendi sebagai inisiator program listrik gratis Kota Semarang menjelaskan pembangkit listrik tenaga angin yang telah ada tersebut masih bersifat uji coba. Jika sistem telah teruji dapat berjalan dengan baik, maka tidak menutup kemungkinan untuk bisa diaplikasi pada lingkungan permukiman.

“Kita terus lakukan penelitian beberapa metode pembangkit listrik, yang ini dengan tenaga angin, tidak lama lagi juga ada tenaga surya dan micro hydro yang diujicobakan,” terangnya.

“Targetnya kalau sudah berjalan dengan lancar, secara bertahap akan kita manfaatkan untuk keperluan sekolah, perkantoran, sampai permukiman,” tambahnya.

Di sisi lain, Hendi juga mengungkapkan menghadapi banyak tantangan dalam merealisasikan program listrik gratis tersebut.

“Salah satu contohnya misal terkait pembangkit listrik yang ini, idealnya digerakkan angin dengan kekuatan 9 m/s, tapi kita cek di Kota Semarang anginnya selalu di bawah 4 m/s,” cerita Hendi.

“Kita ketemu dengan sedulur – sedulur dari Polines, punya tekhnologi pembangkit listrik tenaga angin yang dapat menangkap angin dengan kekuatan rendah, maka berdirilah pembangkit listrik di Mangunharjo, Tugu ini,” imbuhnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *