fbpx

Lokalisasi Sunan Kuning Resmi Ditutup Hari Ini, Begini Pesan Wali Kota Semarang

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Praktik prostitusi di Lokalisasi Argorejo atau Sunan Kuning resmi ditutup hari ini Jumat (18/10). Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi menyampaikan pesan kepada para mantan Pekerja Seks Komersial (PSK) yang selama ini bekerja di lokalisasi ini.

“Ketika ada surat edaran dari Kemensos haruskan 2019 postitusi hilang dari negara kita, saya mohon maaf ini lah saat kita segera insaf, hijrah dan antarkan mbak-mbak ke kehidupan yang lebih baik,” kata Hendi dalam sambutannya, Jumat (18/10).

Kepada 448 WPS yang dipulangkan, Hendi berpesan kepada mereka agar ketika pulang segera menemui orangtua masing-masing untuk meminta maaf. Dan jika orangtua sudah meninggal, Hendi meminta mereka untuk segera ziarah dan bertekad memulai hidup yang lebih baik.

“Anda lakukan upaya cari kerjaan yang lebih baik. Saya doakan anda supaya bisa bekerja lebih baik dan hasilkan rezeki dan kesuksesan dikabulkan Allah Subhanahuwatalla,” ujar Hendi.

Baca juga: SK Ditutup, Kekerasan Seksual Sulit Terkontrol

Dia juga berpesan bagi yang ber KTP Semarang dan menghadapi kendala dalam mencari pekerjaan yang halal, Hendi meminta untuk menghubunginya dan akan diarahkan untuk mendapatkan pekerjaan yang lebih baik.

“Yang di Semarang, kalau masih ada kendala, anda punya temen namanya Pak Hendi. Kalau coba apapaun gagal datang ke saya, akan saya support dan saya arahkan kerja ke mana,” imbuhnya.

Dalam penutupan lokalisasi itu diberikan juga tali asih sebesar Rp 5 juta per orang. Salah seorang pekerja di lokalisasi Sunan Kuning, Ayu mengaku memang terpukul dengan ditutupnya lokalisasi karena ia harus mencari pendapatan lain untuk menghidupi empat anaknya.

“Belum tahu habis ini mau apa. Mau pulang dulu ke Temanggung, menenangkan diri. Ya harapan saya kami sudah diberi pekerjaan lain begitu keluar dari sini,” kata Ayu, seperti dikutip dari Detik.com. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *