fbpx

Perpisahan ‘Kabinet Kerja’ Jokowi-JK Saling Memuji

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Masa pengabdian ‘Kabinet Kerja’ Presiden Jokowi dan Wakil Presiden Jusuf Kalla berakhir pada 20 Oktober mendatang. Hari terakhir masa kerja, Jumat (18/10) bersama para menteri, keduanya menyelenggarakan acara perpisahan di Istana Negara.

Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengatakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebagai sosok pemimpin yang mengetahui detail setiap persoalan. JK menyebut Jokowi tak bisa dibohongi karena tahu semuanya hingga detail.

“Beliau mengetahui detail, karena selalu ke bawah, ke daerah. Jadi detailnya sama beliau, paling mengetahui semuanya, tidak bisa dibohongi,” kata JK mengenal Jokowi selama lima tahun kerja bersama, di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (18/10).

JK mengatakan pengalaman bekerja bersama Jokowi dalam lima tahun terakhir semuanya menarik. Menurutnya, tak ada yang kurang menarik selama bekerja dengan Jokowi dan jajaran menteri Kabinet Kerja.

“Semua menarik. Apakah bersama presiden, apakah rapat, apakah kesulitan atau kebaikan, semuanya menarik,” ujarnya.

Menjelang berakhirnya tugas sebagai wakil presiden, JK menyebut hampir semua orang bertanya apa yang selanjutnya akan dilakukan. Menurutnya, dirinya akan tetap berkecimpung di bidang sosial, pendidikan, dan keagamaan.

“Wah itu pertanyaan yang selalu itu, biasa saja, urusan sosial, urusan pendidikan, agama, dan menikmati lah dengan cucu,” tuturnya.

Sementara itu, Jokowi mengatakan momen spesial bersama JK selama periode pertama ini berlangsung setiap hari. Ia mengaku selalu menghadapi berbagai persoalan, namun bisa diatasi bersama JK.

“Tidak ada yang tidak spesial, spesial pusing, spesial kejar-kejaran dengan waktu, spesial terus karena setiap hari,” ujarnya.

Baca juga: Panggil Ratu Pantai Selatan, Dukun Ini Ikut Amankan Pelantikan Jokowi-Ma’ruf

“Kita terbiasa dengan itu tapi kan kejar-kejaran waktu kan sangat penting dalam rangka mempersiapkan, antisipasi sebuah masalah yang ada,” kata Jokowi menambahkan.

Mantan gubernur DKI Jakarta itu menyebut JK sebagai sosok yang berpengalaman di segala bidang. Menurutnya, JK adalah seorang pengusaha, pernah menjabat ketua umum Golkar, menjadi menteri, hingga menduduki kursi wakil presiden dua kali.

“Oleh sebab itu, entah pagi, subuh, tengah malam, kita selalu, baik lewat telpon, bertemu muka, itu yang sangat baik bagi saya dalam bertukar pikiran untuk memutuskan setiap hal yang sangat penting bagi negara ini,” ujarnya.

Sebelum acara dimulai, Jokowi-JK dan para menteri terlebih dahulu berfoto di tangga Istana Merdeka. Jokowi didampingi Ibu Negara Iriana, begitu juga Kalla yang hadir bersama istrinya Mufidah Kalla. Sementara para menteri beserta Panglima TNI, Kapolri, Kepala BIN, berbaris rapi di belakang presiden dan wakil presiden. Puan Maharani dan Yasonna Laoly yang sudah mengundurkan diri dari kabinet karena menjadi anggota DPR juga turut hadir meramaikan acara silaturahim ini.

Setelah berfoto dengan jajaran menteri, Jokowi-JK juga berfoto dengan jajaran staf khusus yang telah turut membantu pemerintahan. Johan Budi yang sudah mengundurkan diri sebagai staf khusus Jokowi bidang komunikasi karena menjadi anggota DPR, juga turut serta.

Setelah berfoto bersama, Jokowi-JK, para menteri serta staf khusus masuk ke dalam Istana untuk santap siang bersama. Formasi berfoto di tangga Istana ini mengingatkan saat Jokowi melantik kabinet kerja pada 2014 lalu. Saat itu, usai pelantikan, juga dilakukan foto bersama antara Jokowi-JK dan para menteri di tangga Istana. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *