Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

57.770

59.394

2%

Kasus Baru

1.385

1.624

17%

Update: 2 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Usai Insiden Penusukan Wiranto, Jokowi Minta Pengamanan Pejabat Diperketat

Presiden Joko Widodo | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung mengatakan Presiden Joko Widodo meminta agar pengamanan dasar semua pejabat negara diperketat menyusul insiden penusukan yang menimpa Menkopolhukam Wiranto di Pandeglang, Banten, Kamis (10/10).

“Ketika kejadian kebetulan saya sedang dengan Presiden dan Pak Mensesneg (Pratikno). Presiden langsung memberikan arahan agar semua pejabat sekarang ini dalam kondisi seperti ini untuk dilakukan pengamanan dasar,” kata Pramono usai menjenguk Wiranto di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta, Kamis (10/10).

Menurutnya hal ini penting untuk dilakukan mengingat banyak pejabat atau menteri yang tidak ingin dikawal secara ketat saat bertemu dengan masyarakat. “Tetapi kalau melihat ini, ancaman itu riil, dan ancaman ini dipersiapkan,” ucapnya.

Seperti dikutip drai CNNIndonesia, Pramono mengatakan kejadian yang menimpa Wiranto di Pandeglang menunjukan secara nyata bahwa sel-sel jaringan teroris memang masih aktif. Untuk itu pihaknya diperintahkan agar mempersiapkan pengamanan pejabat negara secara lebih lanjut.

Baca juga: Pelaku Penusukan Wiranto Terkait Jaringan JAD Bekasi

Meski begitu ia menyebut pengamanan tidak perlu ditingkatkan secara berlebihan. “Tidak perlu berlebihan tapi kewaspadaan itu menjadi sangat penting,” tambah dia.

Pramono lebih lanjut mengatakan Wiranto saat ini masih menjalani perawatan oleh pihak rumah sakit setelah menjalani operasi selama tiga jam. “Kita doakan bersama mudah-mudahan pak Wiranto segera sehat kembali karena tentunya dalam proses ini banyak hal yang akan dijelaskan oleh dokter,” ujarnya.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo menyebutkan Polri menyebutkan akan ada evaluasi pengamanan terhadap pejabat negara pasca-insiden penusukan Menkopolhukam Wiranto.

“[Evaluasi] nanti akan dibahas bersama-sama dengan kementerian atau lembaga dulu,” kata. Namun, Dedi belum menjelaskan evaluasi seperti apa yang bakal dilakukan. Ia juga belum menjelaskan evaluasi itu bakal dibahas dengan pihak mana saja. (lna)

1 Komentar

  1. Penusukan Menkopolhukam Wiranto oleh anggota JAD ISIS di NKRI yg terjadi di menes Banten hanyalah settingan atau drama yg sudah di planning atau direncananakan terlebih dahulu belaka. Kedua orang penusuk didalam rencana atau skenarionya yaitu dua orang suami dan istri anggota JAD, memang disuruh untuk menunggu berada di belakang mobil Bpk Wiranto dulu, dan apabila Bpk Wiranto telah selesai dg acaranya dan akan naik mobil untuk pulang, maka barulah si penusuknya beraksi, akan tetapi tidak boleh ditusuk pada bagian yg mematikan atau bagian leher, justru hanya diperbolehkan mengenai pada bagian perutnya saja dan juga punggung bagian belakangnya di bahunya. Semua itu sudah latihan terlebih dahulu secara diam-diam, namun memakai orang pengganti sbg korbannya. Janganlah heran segala perpolitikan dan juga penegakan hukumnya di NKRI buat permainan politik settingan belaka, tujuannya agar rakyat yg nantinya melawan ataupun mengkritik kebijakan pemerintah gampang untuk di cap sebagai teroris. Seluruh Rakyat Indoensia diharap berhati-hati dan waspada mulai dari sekarang karena intelejen sudah menyebar di dunia kampus-kampus, sekolah-sekolah, dan kampung-kampung yg ada di kota maupun di desa, untuk memata-matai orang-orang yg kritis terhadap pemerintah jokowi. Jangan takut segala perbuatan mereka diam-diam sudah saya rekam, bahkan merekayasa isis atau jad di NKRI. Kita juga punya pasukan sebanyak kurang lebih sepuluh juta, gabungan antara militer dan polisi. intelejen, sipil, dokter, dan perawat yg siap setiap saat untuk menyerang dan menggempur mereka yg bermain settingan di NKRI dengan kekuatan penuh, atau RUdal-rudal jarak pendek, jauh ataupun menengah, dan jauh yg konvensional dan yg ICBM atau rudal kendali berjumlah krg lbh jutaan buah, bom kaliber berat, tank darat, tank ampibi, panser canon, panser ampibi, pesawat tempur sekelas f 16 dan f 18 atau sukhoi 27 krg lbh lima ratusan buah, pesawat tempur sekelas sukhoi 30 dan 34 krg lbh lima ratusan, helikopter sekelas hawk krg lbh lima ratusan buah, kapal selam dan rudalnya jg torpedonya, kapal induk, kapal perang, drone militer, polisi dan juga intelejen jutaan buah. Kondisi tentara dan polisi pengikut TUHAN ini siap tempur kapan saja jika dibutuhkan. Segala penduduk sipil nantinya insya allah akan dievakuasi dulu ke beberpa kapal induk, jadi insya allah aman. Semua baik yg militer, polisi, dan intelejen, dan juga sipil jika tidak menyerah akan di tebak mati ditempat karena dari dulu segala kepemimpinan memang direkayasa atau tidak jujur dan itu berarti tela melanggar UU Pemilu dan juga UUD 1945 yg sudah diamamdemen sebanyak empat kali. Saya mohon doakan semoga kami berhasil membasmi komunisme ahteisme yg berpura-pura beragama ini. Saya harap semua wni berpegang teguh pada ajaran Tuhan di agamanya masing-masing. Salam dari Jenderal TNI AD pengikut Tuhan Allah SWT.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*