fbpx Press "Enter" to skip to content

Terdampak Tol Jogja-Solo, Warga Pasang Tarif Rp4-8 Juta/Meter Persegi

Jumat, 5 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, SLEMAN – Warga terdampak rencana pembangunan jalan Tol Solo-Jogja ancang-ancang mematok tarif tinggi untuk harga tanahnya berkisar antara Rp4 juta-Rp8 juta per meter persegi. Hal itu terkait hilangnya tempat usaha yang telah dirintis puluhan tahun.

Tumidi, warga yang tinggal di daerah yang diperkirakan akan menjadi “exit tol” Yogya-Solo di Dusun Gondangan, Maguwoharjo, Depok Sleman mengatakan dirinya tidak keberatan untuk direlokasi asal uang ganti rugi sesuai dengan nilai bisnis yang bakal hilang jika dia pindah dari tempat itu.

Tumidi dan keluarganya sejak 30 tahun lalu tinggal di wilayah itu dan membuka usaha laundry. menurutnya jika dia harus pindah dari tempat itu, dia bakal kehilangan konsumen dan harus merintis usaha kembali dari awal di tempat yang baru.

Dia mengatakan, jika nanti benar-benar terdampak tol, maka dirinya siap untuk memasang harga. “Setidaknya lebih tinggi dari harga jual saat ini yang berkisar antara Rp4 juta hingga Rp8 juta per meter perseginya. Saya siap relokasi asal nanti ada kejelasan soal ganti ruginya,” katanya, belum lama ini seperti dikutip dari Antara.

Baca juga: Ganti Rugi Lahan Tol Solo – Ngawi Belum Tuntas, Warga Ancam Blokir Jalan

Warga lain yang tinggal di Dusun, Gondangan Sugeng, juga mengaku merasa keberatan jika harus relokasi. “Asalkan pemerintah memikirkan dampaknya dan saat ganti rugi harganya sesuai, saya tidak masalah,” katanya.

Pemerintah memberikan sinyal bahwa pembangunan jalan tol Solo-Jogja segera dimulai setelah mendapat lampu hijau dari Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengku Buwono X.

Ada dua titik yang akan menjadi “exit tol”, untuk tol Yogya-Solo rencananya akan dibangun di Maguwoharjo, Depok tepatnya sekitar Lotte Mart. Sedangkan untuk exit tol Yogyakarta-Bawen rencananya akan dibangun di sekitaran Westlake di Kecamatan Gamping.

“Kami masih menunggu, sejauh ini belum ada informasi, warga sepertinya juga belum ada yang menjual tanah,” kata Camat Gamping Arief Marwoto.

Dinas Pekerjaan Umum Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPKP) Kabupaten Sleman menyebutkan hingga saat ini belum ada makelar tanah yang datang untuk bertanya.

“Sejauh ini belum ada makelar tanah yang datang dan bertanya. Kami juga belum bisa menyampaikan lokasinya-lokasinya karena memang dari pusat belum ada pemberitahuan apa-apa,” kata Kepala DPUPKP Kabupaten Sleman Sapto Winarno. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id