fbpx Press "Enter" to skip to content

Mantan Rektor Unnes Semarang, Profesor Rasdi Ekosiswoyo Berpulang

Selasa, 11 Juni 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Mantan Rektor Universitas Negeri Semarang Profesor Rasdi Ekosiswoyo berpulang ke Rahmatullah pada usia 73 tahun, Selasa (11/6) pukul 01.10 WIB di Rumah Sakit Elisabeth Semarang, Jawa Tengah.

Sebelumnya almarhum yang menjabat Rektor Unnes pada periode 1994-2002 beberapa kali menjalani perawatan medis di RS Elisabeth akibat penyakit yang dideritanya.

Almarhum yang meninggalkan seorang istri Warsripi dan dua anak tersebut akan dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) Bendan Ngisor pada pukul 14.00 WIB.

Sebelum dimakamkan, almarhum disemayamkan di rumah duka yang beralamat di Jalan Lamongan I Nomor 25 Kota Semarang.

Seperti dikutip dari Antara, puluhan pelayat terlihat silih berganti mendatangi rumah duka untuk memberikan penghormatan terakhir dan menyampaikan ucapan bela sungkawa kepada keluarga almarhum.

Beberapa karangan bunga duka cita juga tampak berjajar di sekitar rumah duka yang antara lain dikirim oleh Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi, Wakil Wali Kota Hevearita Gunaryanti Rahayu, jajaran Dinas Pendidikan Kota Semarang, dan kalangan akademisi Unnes.

Baca juga: Dibangun Tahun Ini, Penlok Proyek Tol Semarang-Demak Masih Direvisi

Kepala UPT Humas Unnes Muhammad Burhanuddin telah mengkonfirmasi kabar duak tersebut dan menyatakan berduka dan kehilangan sosok teladan.

“Unnes kehilangan sosok teladan. Telah berpulang ke Rahmatullah Rektor Senior, Bpk Prof. Dr. H. Rasdi Ekosiswoyo, MSc. Selasa 11 Juni 2019 jam 1.10. Di RS Elizabeth Semarang,” paparnya, seperti dikutip dari TribunJateng.

Menurutnya, pemakaman Prof. Rasdi dilakukan hari ini pukul 14.00 di TPU Bendan Ngisor. “Saat ini almarhum disemayamkan di rumah duka, Jalan Lamongan I/25 Semarang,” ujarnya.

Semasa hidupnya, almarhum yang lahir di Kabupaten Pati pada 21 Juni 1946 itu juga pernah menjabat Ketua Dewan Pendidikan Kota Semarang sekaligus menjadi Ketua Umum Gabungan Bridge Seluruh Indonesia (Gabsi) Jawa Tengah.

Almarhum dikenal sebagai sosok berpikiran terbuka dan berbicara “blak-blakan”. Pendidikan sarjana ia tempuh di Universitas Negeri Semarang. Berlanjut studi master di Syracuse University, New York, dan studi doktoral di Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) pada bidang evaluasi Pendidikan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id