Optimalkan Pasar Eskpor INKA Kebut Pembangunan Pabrik Baru

pabrik baru
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, MADIUN – PT Industri Kereta Api atau PT INKA (Persero) terus menggenjot progress pembangunan pabrik baru di Banyuwangi, Jawa Timur. Berkapasitas dua kali lipat dari sebelumnya pabrik ini ditargetkan beroperasi pada 2020.

General Manager Sekretaris Perusahaan PT INKA (Persero), I Ketut Astika, Jumat mengatakan, pembangunan pabrik baru di Dusun Pancoran, Desa Ketapang, Kecamatan Kalipuro, Banyuwangi tersebut dimulai akhir tahun ini.

Dia menambahkan pabrik baru INKA di Banyuwangi itu  untuk menjawab tantangan kebutuhan sarana kereta api dari pasar luar negeri. Terlebih, produksi kereta yang dihasilkan PT INKA (Persero) telah merambah ke sejumlah negara di Asia dan Afrika. Di antaranya Filipina, Bangladesh, Senegal, dan lainnya.

“Untuk 2019 belum (dioperasikan). Sementara ini target sales kita masih tercover dengan pabrik di Madiun. Tapi untuk tahun 2020, kita sudah butuh pabrik baru,” ujarnya, seperti dikutip dari Antara, Jumat (30/11).

Menurut dia, nantinya, jika pabrik Banyuwangi telah terbangun, ditargetkan kapasitas produksinya bisa dua kali lipat dari pabrik yang ada di Kota Madiun. Adapun, pabrik tersebut memanfaatkan lahan seluas 84 hektare yang merupakan sinergi antara PT INKA dengan PTPN XII.

“Harapannya, pembangunan pabrik bisa berjalan lancar dan selesai sesuai dengan target yang ditetapkan,” katanya.

Sementara itu, Staf Tim Purnajual (aftersales) PT INKA Triono mengatakan PT INKA (Persero) telah  menawarkan kontrak perawatan kereta api kepada Bangladesh Railway, yakni badan transportasi kereta api milik negara Bangladesh.

Baca juga: Yasonna: Regulasi Media Siber Dibutuhkan Tapi Jangan Berlebihan

“Melihat operasional dan sistem perawatan yang kurang standar karena jumlah kereta yang ada saat ini di Bangladesh masih kurang dibandingkan populasi penduduk, ke depannya kami juga berpikir untuk bagaimana ada kontrak perawatan,” katanya belum lama ini.

Menurut Triono, kontrak penyediaan kereta api oleh PT INKA untuk Bangladesh sebenarnya juga sudah disertai dengan garansi dua tahun dan layanan pendampinagn operasional selama dua tahun.

Namun, dengan mempertimbangkan kondisi di lapangan, khususnya dalam hal cara penggunaan kereta di Bangladesh, Triono mengatakan bahwa PT INKA menekankan pentingnya upaya perawatan yang lebih baik untuk kereta-kereta di negara tersebut.

Dia menyebutkan bahwa gerbong kereta api penumpang yang dibuat oleh PT INKA untuk Bangladesh merupakan gerbong kereta super kuat agar dapat menahan tekanan bila ada penumpang yang naik di atas gerbong.

“Gerbongnya memang sangat kuat, di atas rata-rata ukuran Asia, karena memang di sini aturan untuk naik kereta di atas (gerbong) masih diperbolehkan,” ungkapnya.

Dia menyebutkan bahwa PT INKA sejak awal berupaya untuk memenuhi kebutuhan kereta yang sesuai dengan karakteristik masyarakat dan keadaan di Bangladesh dengan melakukan studi di lapangan.

Berdasarkan pengamatan tersebut, lanjutnya, PT INKA memandang perlunya perawatan kereta yang lebih baik di Bangladesh, sehingga PT INKA mencoba menawarkan kontrak layanan perawatan kereta. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*