Press "Enter" to skip to content

Transformasi Madiun Menjadi Kota Pendidikan

Mari berbagi

JoSS, MADIUN – Jika sebelumnya Kota Madiun dikenal sebagai Kota Pensiunan, perlahan sebutan itu harus mulai bergeser menjadi Kota Pendidikan, karena saat ini pertumbuhan industri pendidikan di wilayah ini sangat pesat.

Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Madiun, Rusdiyanto, mengatakan saat ini Kota Madiun menjelma menjadi pusat pendidikan dan kota pelajar bagi warga Madiun atau wilayah di sekitarnya, seperti Kabupaten Madiun, Magetan, Ngawi, Ponorogo, dan Pacitan.

Beberapa perguruan tinggi negeri di Kota Madiun yakni Politeknik Negeri Madiun (PNM) dan Akademi Perkeretaapian Indonesia (API). Bahkan API yang beralamat di Jl. Tirta Raya, Kota Madiun, merupakan satu-satunya akademi perekeretapian di Indonesia.

“Pandangan orang terhadap Kota Madiun kini sudah bergeser. Kota Madiun yang dulu dikenal sebagai kota pensiunan kini menjelma menjadi kota pelajar. Itu dilihat dari jumlah pelajar baik tingkat SLTP, SLTA, hingga perguruan tinggi yang sangat banyak,” katanya dalam Forum Koordinasi Kehumasan dan Jumpa Pers Penyelenggaraan Pendidikan Menengah dan Peluang Pendidikan Tinggi di Kota Madiun, Senin (30/4/2018).

Dia meyakini suatu daerah yang memiliki sistem pendidikan maju akan berimbas pada kesejahteraan masyarakatnya. Pendidikan menjadi faktor penting dalam pengembangan suatu wilayah dan kualitas sumber daya manusianya.

Untuk itu, Pemkot Madiun pada 2018 ini menggelontorkan anggaran sekitar Rp2 miliar untuk bantuan berupa beasiswa kepada warga kurang mampu yang masuk ke perguruan tinggi. Setiap mahasiswa asal Kota Madiun yang lolos seleksi beasiswa akan mendapatkan bantuan senilai Rp750.000/bulan.

Beasiswa ini tidak hanya untuk mahasiswa perguruan tinggi negeri, melainkan juga perguruan tinggi swasta. Dukungan Pemkot Madiun terhadap kualitas pendidikan juga terlihat dari pendirian kampus negeri seperti Politeknik Negeri Madiun (PNM) dan Akademi Perkeretaapian Indonesia (API). Pemkot Madiun menjadi salah satu inisiator berdirinya kampus negeri tersebut.

Rusdiyanto menyampaikan PNM dan API bukan saingan perguruan tinggi lain yang lebih dahulu berdiri di Kota Madiun. Dua kampus negeri ini melengkapi dan saling mengisi dengan perguruan tinggi lainnya. (dodo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id