fbpx Press "Enter" to skip to content

Pasar Legi Bakal Dibangun Satu Lantai Tanpa Sekat

Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemkot Surakarta berencana membangun Pasar Legi yang terbakar beberapa waktu lalu dengan konsep yang berbeda. Tidak dua lantai tetapi konstruksi dibangun satu lantai tanpa sekat mirip garasi pesawat atau hangar.

Wali Kota Surakarta, FX Hadi Rudyatmo mengatakan pihaknya  tengah menyiapkan konsep bangunan baru Pasar Legi pasca kebakaran.

Menurut dia konsep bangunan yang mirip hangar pesawat ini memiliki kelebihan sirkulasi udara yang lebih baik karena minim sekat. Selain itu, penanggulangan bencana seperti kebakaran akan semakin mudah ditangani.

Dia menambahkan nantinya sebanyak 2 ribuan pedagang yang dahulu tersebar di dua lantai, akan ditempatkan dalam satu lantai. Tempat diperkirakan tetap mencukupi karena bangunan dikonsep seperti hanggar.

“Bangunannya nanti tengahnya los. Kiosnya ada di pinggir saja. Model bangunannya mirip garasi pesawat terbang jadi lebiih nyaman dan mampu mengakomodasi ribuan pedagang Pasar Legi,” katanya, Kamis (8/11).

Dia menambahkan dari luas total 16.640 meter persegi, 12.125 meter persegi di antaranya akan digunakan untuk bangunan utama. Sisanya akan digunakan untuk halaman parkir dan bongkar muat barang.

Rudy menjelaskan konsep tersebut akan segera direalisasikan dalam detail engineering design (DED) yang saat ini terus dimatangkan. Pedagang juga dilibatkan dalam penyusunan konsep bangunan.

Baca juga: Pendapatan Capai 75% BLU Trans Semarang Optimistis Penuhi Target

“Pedagang tetap kita libatkan, kan nanti mereka yang akan pakai. DED-nya akan disusun tahun ini. Sudah ada anggarannya. Secepatnya akan diselenggarakan lelang penyusunan DED,” ujarnya.

Rudy juga enggan merinci lebih jauh model bangunan baru Pasar Legi tersebut. Ia hanya memastikan jika bangunan pasar induk Kota Solo itu akan dibangun kembali setinggi satu lantai.

“Nggak pakai tingkat (lantai dua). Nanti akan dilihat dulu DED dan rincian anggaran biaya (RAB)-nya. Kami nggak akan gegabah menaksir harga (prediksi kebutuhan anggaran),” jelasnya seperti dikutip dari SMNetwork.

Soal ketersediaan anggaran, Wali Kota menjamin jika lelang proyek revitalisasi Pasar Klewer diselenggarakan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemenpupera) bulan ini, maka dana cadangan dari Pemkot Rp 30 miliar bisa dialihkan untuk membangun Pasar Legi.

Sementara itu Kepala Dinas Pemadam Kebakaran, Gatot Sutanto mengungkapkan, desain lama Pasar Legi cenderung menyulitkan pemadaman kebakaran saat api melalap lantai dua bangunan tersebut.

“Selain kebakaran terjadi di lantai dua, konstruksi dinding bangunan yang terbuat dari seng menjadikan pemadaman lebih sulit. Sebab seng tidak mudah jebol dan mampu menahan air yang disemprotkan petugas,” katanya. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id