Press "Enter" to skip to content

Membikin ‘Bali’ Baru Di Kawasan Borobudur

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemprov Jateng belum lama ini telah menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) antara Pemprov Jateng dengan sejumlah kalangan pengusaha  untuk membuat ‘Bali’ baru.

MoU ini menyangkut tentang kerjasama untuk pengembangan dunia kepariwisataan di Borobudur. Bali baru, begitulah cita-cita Pemerintah Provinsi Jawa Tengah bakal memperbaiki kawasan wisata Candi Borobudur di Magelang.

Penandatanganan MoU itu dilakukan dalam rangka pembinaan dan pengembangan pendidikan vokasi kepariwisataan dan pendukung kepariwisataan di kawasan Borobudur Kabupaten Magelang dan sekitarnya.

Penandatanganan MoU disaksikan langsung oleh Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo dan Dirjen Bina Administrasi Kewilayahan Kementerian Dalam Negeri, Eko Subowo.

“Penandatanganan MoU ini merupakan bentuk kerja sama daerah dengan pihak swasta dalam pengembangan pariwisata, dalam hal ini kawasan Borobudur. Ini langkah yang baik mengingat Borobudur merupakan satu dari 10 destinasi wisata prioritas nasional,” kata Eko.

Dari 10 destinasi pariwisata prioritas itu, ada tiga wilayah yang menjadi perhatian serius, yakni Danau Toba, Borobudur, dan Mandalika. Dia berharap penandatanganan MoU tersebut disusul perjanjian kerjasama yang lebih kongkret.

Baca jugaTahun Depan Upah Minimum di Jateng Rp1,6 Juta

Penandatanganan MoU pengembangan kawasan Borobudur itu merupakan upaya Pemprov Jateng mewujudkan perintah Presiden Joko Widodo untuk mewujudkan Bali-Bali baru di Indonesia.

Penandatanganan MoU tersebut dilakukan oleh sejumah pihak. Di antaranya Indah Juanita selaku Dirut Badan Otorita Pengelola Kawasan Pariwisata Borobudur, Palwoto selaku Direktur Keuangan, SDM dan Investasi PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko, Heru Isnawan selaku Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia.

Ada pula Pandu Satya Brata selaku Ketua Himpunan Pramuwisata Indonesia, Joko Suratno selaku Ketua Association of The Indonesian Tours and Travel dan Sugeng Sugiantoro selaku Ketua Indonesian Hotel General Manager Association.

Dilansir dari Harian Jogja Borobudur sendiri merupakan sebuah candi yang dibangun dengan gaya Mandala yang mencerminkan alam semesta dalam kepercayaan Buddha.

Struktur bangunan ini berbentuk kotak dengan empat pintu masuk dan titik pusat berbentuk lingkaran. Jika dilihat dari luar hingga ke dalam terbagi menjadi dua bagian yaitu alam dunia yang terbagi menjadi tiga zona di bagian luar, dan alam Nirwana di bagian pusat.

Dinasti Sailendra membangun peninggalan Budha terbesar di dunia ini antara 780-840 Masehi. Dinasti Sailendra merupakan dinasti yang berkuasa pada masa itu. Peninggalan ini dibangun sebagai tempat pemujaan Budha dan tempat ziarah.

Tempat ini berisi petunjuk agar manusia menjauhkan diri dari nafsu dunia dan menuju pencerahan dan kebijaksanaan menurut Buddha. Peninggalan ini ditemukan oleh Pasukan Inggris pada tahun 1814 dibawah pimpinan Sir Thomas Stanford Raffles. Area candi berhasil dibersihkan seluruhnya pada tahun 1835. (Wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id