Press "Enter" to skip to content

Kain Hitam di Lengan, Tanda Duka di Rakor Pegawai Kanwil DJPB Jateng

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Puluhan pegawai Kanwil Dirjen Perbendaharaan (DJPb) Jateng, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) RI mengenakan kain hitam di lengan saat mengikuti rapat koordinasi (rakor) dengan pemerintah daerah se-Jateng di Hotel Novotel, Semarang, Rabu (31/10). Tanda khusus tersebut sebagai bentuk empati dan berduka atas meninggalnya rekan mereka di penerbangan Jakarta – Pangkalpinang, Senin (29/10) pagi.

“Untuk mengenang dan sebagai bentuk bela sungkawa kita atas 20 pegawai Kemenkeu yang jadi korban, mari kita kenakan pita hitam di lengan kiri,” kata Kepala Kanwil DJPb Jateng Sulaimansyah saat memberi sambutan di pembukaan rakor.

Seperti diketahui, sejumlah pegawai Kemenkeu menjadi korban jatuhnya pesawat Lion Air JT610 di perairan Karawang, Jawa Barat. Hingga saat ini, proses pencarian jenazah penumpang pesawat masih dilakukan tim SAR gabungan.

Hadir di acara rakor, Gubernur Jateng Ganjar Pranowo. Usai memberi sambutan Sulaimansyah turun dari podium dan menuju ke tempat duduk Ganjar. Ia kemudian menyematkan pita di lengan suami Siti Atikoh itu.

“Mari sejenak kita mendoakan saudara kita yang jadi korban dan semoga keluarga yang ditinggal diberi ketabahan,” timpal Ganjar.

Baca juga: Kepemilikan Saham Tol Bawen-Jogja Oleh Bumdes Dikaji

Dalam rakor tersebut Kemenkeu menyerahkan piagam penghargaan atas raihan opini wajar tanpa pengecualian (WTP) tahun anggaran 2017 kepada 32 pemerintah daerah di Jateng. Piagam penghargaan diserahkan langsung oleh Ganjar  Ganjar didampingi Sulaimansyah.

Atas prestasi itu, Ganjar berpesan agar kepala daerah terus meningkatkan integritas dan selalu mewaspadai celah korupsi pada era digital ini. Karena, sebagaimana perubahan zaman, oknum pelaku korupsi juga terus mengikuti perkembangan teknologi.

Peluang korupsi lainnya, lanjut Ganjar, berada pada ranah jualan izin, jualan jabatan, ngakali, bersekongkol yang biasanya lahir dari relasi komunikasi dengan anggota DPRD.

“Melencengnya anggota legislatif itu jika ikut bekerja pada ranah eksekutif,” ujar dia.

Sulaimansyah menambahkan penghargaan sekaligus untuk memperkuat sinergitas antarpemda dalam menciptakan kepercayaan masyarakat pada pemerintah.

“Karena bisa menilai langsung uang masyarakat ini untuk apa saja. Akan terbangun komitmen dan semangat bersama untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi pengelolaan keuangan daerah,” beber dia.

Piagam penghargaan opini WTP diberikan kepada Pemprov Jateng, Pemkot Pekalongan, Pemkot Surakarta, Pemkot Semarang, Pemkot Salatiga, Pemkot Magelang, Kab Semarang, Cilacap, Banjarnegara, Grobogan, Sragen, Karanganyar, Tegal, Blora, Pemalang, Temanggung, Wonosobo, Purworejo, Pati, Jepara, Magelang, Batang, Kebumen, Demak, Kudus, Kendal, Sukoharjo, Purbalingga, Boyolali, Wonogiri, Pekalongan dan Banyumas. (joy/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id