fbpx Press "Enter" to skip to content

Badan Lion Air JT 610 Terdeteksi

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengatakan, pencarian badan pesawat Lion Air mulai menemui titik terang. Titik lokasi yang diduga merupakan fuselage atau bagian badan utama pesawat Lion Air JT 610 yang jatuh di Tanjung Karawang sudah terdeteksi.

Hadi mengatakan, ada dugaan bahwa tubuh para korban masih terjebak di dalam bagian pesawat tersebut.

“Pagi hari ini saya mendapatkan penjelasan dari Kabasarnas tentang titik terang adanya dugaan kuat adalah bagian dari fuselage 610 itu sudah ditentukan koordinatnya,” kata Hadi di Dermaga JICT 2 Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu (31/10) seperti dirilis Kompas.com.

Hadi mengatakan, titik tersebut masih berupa dugaan. Ia belum bisa menyampaikan titik koordinat pastinya. Ia juga belum bisa memastikan apakah benda yang terdeteksi itu benar badan pesawat atau bukan.

Oleh karena itu, Hadi menyebut KRI Rigel yang mempunyai fasilitas sonar canggih sudah berada di titik tersebut.

Beberapa kapal lain milik TNI AL dan Basarnas juga sudah berada di lokasi. “Dari KRI Rigel termasuk dari geosurvey saat ini kami fokus pada satu titik itu meyakinkan bahwa apa yang kami duga di dasar permukaan itu adalah bagian dari JT 610,” ujar dia.

Hadi bersama Kepala Basarnas Marsekal Madya M Syaugi sedang dalam perjalanan menuju titik tersebut menggunakan KRI I Gusti Ngurah Rai.

Pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di perairan Tanjung Karawang, Senin (29/10) pagi. Pesawat itu mengangkut 178 orang dewasa, 1 anak, 2 bayi, serta 2 pilot dan 6 awak pesawat lainnya.

Baca juga: Kewalahan, Facebook Bakal Tambah Karyawan Untuk Urusi Ujaran Kebencian

Sementara itu, radius pencarian korban dan badan pesawat akan diperluas menjadi 15 mil laut. Seorang nelayan di perairan Tanjung Karawang mengaku melihat pesawat Lion Air JT 610 terbang di atasnya sebelum terjadi kecelakaan.

Samin (38), nelayan di Dusun Pakis II, RT 002 RW 006, Desa Tanjungpakis, Kecamatan Pakisjaya, Kabupaten Karawang, Jawa Barat, pergi melaut seperti biasa.

Sekira dua jam perjalanan laut dari Muara Tanjungpakis, Samin tiba-tiba melihat ada pesawat dengan posisi miring melewati perahunya. Samin mengaku kerap melihat pesawat terbang saat tengah melaut. “Posisi pesawatnya miring sampai sayapnya ke bawah,” ungkap Samin saat ditemui di rumahnya, Selasa (30/10).

Samin tak sempat menyaksikan pesawat itu terjun ke laut. Dia hanya mendengar suara keras seperti masuk ke laut kemudian meledak.

“Bunyinya keras sekali. Terus tiba-tiba perahu saya terdorong kencang oleh gelombang,” ungkapnya.

Saat melihat ke belakang, Samin menyaksikan ada asap hitam keluar dari dalam laut.

Hal tak biasa juga disaksikan oleh Wahidin (45), nelayan lainnya. (wiek/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id