Press "Enter" to skip to content

Yahya Fuad Dibui 4 Tahun Begini Proses Pergantian Jabatan Bupati Kebumen

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kementerian Dalam Negeri segera menetapkan dan melantik , Wakil Bupati Kebumen Yazid Mahfudz sebagai Bupati Definitif pascaputusan Pengadilan Tipikor Semarang yang menghukum Bupati Nonaktif Yahya Fuad dalam kasus dugaan suap selama 4 tahun penjara.

Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengatakan Wakil Bupati Kebumen yang saat ini menjadi pelaksana tugas bupati akan segera dilantik menjadi bupati definitif. Dia menyebutkan proses penetapan bupati definitif tidak membutuhkan waktu lama.

Dia mengatakan saat ini pihaknya masih menunggu kepastian hukum Bupati Kebumen Yahya Fuad agar wakilnya, Yazid Mahfudz bisa segera diangkat menjadi bupati definitif.

“Masih menunggu kepastian hukum, jadi apakah  terpidana akan mengajukan banding atau tidak, jika tidak maka akan segera ditetapkan bupati definitif,” katanya, di Semarang Selasa (23/10).

Dia menjelaskan nantinya wakil bupati akan dilantik dan ditetapkan menjadi bupati definitif oleh gubernur Jateng setelah ada surat keputusan dari Kemendagri.

Menurut Tjahjo, surat keputusan bisa segera dibuat jika proses hukumnya sudah selesai. “Waktu sih 2 hari selesai, kita tunggu keputusan tingkat pertama,” ujarnya.

Seperti diketahui, Yahya Fuad terbukti bersalah dalam kasus suap Rp 12 miliar. Selain vonis 4 tahun penjara ia juga dikenakan denda Rp 300 juta, subsidair 4 bulan penjara serta dicabut hak pilihnya selama 3 tahun terhitung setelah selesai menjalani masa hukuman.

Baca juga: Begini Cara Haji Awan Menangkar Penyu di Lombok

Putusan yang dibacakan Hakim Ketua Antonius Widijantono dalam sidang di Pengadilan Tipikor Semarang, Senin (22/10), itu lebih ringan dari tuntutan jaksa selama 5 tahun penjara.

Selain hukuman badan, hakim juga menjatuhkan hukuman denda sebesar Rp300 juta yang jika tidak dibayarkan maka akan diganti dengan kurungan selama 4 bulan.

Selain itu, hakim juga menjatuhkan hukuman tambahan berupa pencabutan hak politik terhadap terdakwa selama 3 tahun, terhitung setelah masa hukumannya selesai.

“Menyatakan terdakwa terbukti bersalah melanggar pasal 12 huruf a Undang-undang Nomor 31 tahun 1999 yang telah diubah dan ditambahkan dengan Undang-undang Nomor 20 tahun 2001 tentang pemberantasan tindak pidana korupsi,” katanya.

Hakim menyatakan terdakwa terbukti menerima suap yang totalnya mencapai Rp12,03 miliar.

Uang suap yang berasal dari fee sejumlah proyek tersebut dikumpulkan oleh sejumlah orang kepercayaan terdakwa yang kemudian digunakan untuk sejumlah keperluan. Atas putusan itu, Yahya Fuad menyatakan menerima. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id