Press "Enter" to skip to content

Tersangkut Kasus Korupsi Rp568 Miliar Karen Agustiawan Ditahan

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Mantan Direktur Utama (Dirut) PT Pertamina Karen Agustiawan ditahan oleh Kejaksaan Agung (Kejagung) pada Senin (24/9) hingga 20 hari ke depan di Rutan Pondok Bambu, Jakarta.

Wanita yang masuk daftar Most Powerful Women Versi Fortune 2013 ini ditetapkan tersangka dalam kasus korupsi investasi BUMN di Blok Basker Manta Gummy (BMG) di Australia pada 2009.

Kasus itu merugikan keuangan negara Rp 568 miliar. Selain Karen, mantan Manager Merger dan Investasi (MNA) pada Direktorat Hulu PT Pertamina Bayu Kristanto dan mantan Direktur Keuangan Pertamina Frederik Siahaan juga menjadi tersangka.

Dirdik pada Jampidsus, Warih Sadono, sebelumnya menjelaskan investasi Pertamina diduga menyimpang mulai dari tahapan pengusulan investasi. Pengusulan, disebut Kejagung, tidak sesuai pedoman investasi dalam pengambilan keputusan, yakni tidak melakukan kajian kelayakan dan tanpa adanya persetujuan dari Dewan Komisaris.

Pada 2009, Pertamina melakukan kegiatan akuisisi (investasi nonrutin) berupa pembelian sebagian aset (interest participating/IP) milik ROC Oil Company Ltd di lapangan Basker Manta Gummy (BMG) Australia berdasarkan agreement for sale and purchase–BMG Project tanggal 27 Mei 2009 senilai USD 31.917.228,00.

Akibat tidak sesuai dengan aturan, investasi disebut tidak memberikan keuntungan bagi Pertamina serta tidak menambah cadangan dan produksi minyak nasional.

Baca juga : Pertamina Tambah Distribusi Pertamax Turbo di Jateng Dan DIY

“Kerugian keuangan negara senilai USD 31.492.851 dan AusD 26.808.244 atau setara dengan Rp 568.066.000.000 berdasarkan hasil perhitungan akuntan publik,” ujar Kepala Pusat Penerangan dan Hukum M Rum.

Pada Akhir Agustus lalu, Jaksa Agung HM Prasetyo mengancam memanggil paksa mantan Direktur Utama PT Pertamina Karen Galaila Agustiawan karena yang bersangkutan mangkir dari panggilan penyidik Kejaksaan Agung untuk diperiksa sebagai tersangka.

Kejaksaan menyatakan, Karen ditahan di Rumah Tahanan Pondok Bambu, Jakarta Timur, selama 20 hari mendatang. Penahanan dianggap diperlukan karena sudah memenuhi syarat objektivitas dan subjektivitas dan agar perkara cepat selesai.

“Jadi hari ini Karen ditahan dua puluh hari ke depan di Rutan Pondok Bambu, sesuai usulan penyidik,” kata Jaksa Agung Muda Pidana Khusus, Adi Toegarisman.

Kejagung saat ini telah menahan dua tersangka dalam kasus dugaan korupsi investasi perusahaan di Blok Basker Manta Gummy (BMG) Australia. Kedua tersangka yang ditahan, yakni mantan Manager Merger dan Investasi (MNA) pada Direktorat Hulu PT Pertamina Bayu Kristanto dan mantan Direktur Keuangan Pertamina Frederik Siahaan.

Karen merupakan lulusan Teknik Fisika ITB. Dia memulai kariernya di Mobil Oil Indonesia sebagai system analyst dan programmer pada 1984.

Setelah 20 tahun lebih bekerja di sektor migas, dia menjadi Staf Ahli Direktur Utama bidang Hulu PT Pertamina (Persero) (2006-2008), dan menjabat sebagai Direktur Hulu Pertamina. Barulah kemudian menjadi orang nomor 1 di Pertamina pada 2009. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id