Press "Enter" to skip to content

Underpass Simpang Tugu Ngurah Rai Siap Hadapi Kedatangan Delegasi Peserta IMF

Mari berbagi

JoSS, DENPASAR Jalan bawah tanah atau underpass Simpang Tugu Ngurah Rai di Kuta, Kabupaten Badung, Bali resmi dibuka, Sabtu (21/9). Proses pengerjaan infrastruktur jalan tersebut selesai lebih cepat dari target semula yaitu Oktober 2018.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan mengapresiasi seluruh tim diantaranya dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Pemerintah Provinsi Bali dan Pemkab Badung karena pengerjaan proyek itu selesai lebih cepat 1,5 bulan dari target selama 13 bulan.

Dia menambahkan, jalan bawah tanah dengan panjang 700 meter itu sebelumnya ditargetkan rampung pada 20 Oktober 2018 atau selama 390 hari kalender masa pengerjaan, namun bisa selesai lebih cepat.

Menurut dia, jalan terowongan Simpang Tugu Ngurah Rai ini akan berdampak signifikan mengurai kemacetan lalu lintas sehingga diharapkan mendukung pengembangan pariwisata setempat.

“Lalu lintas di kawasan ini tentunya akan semakin lancar, apalagi nanti akan kedatangan tamu dari negara-negara delegasi IMF. Diharapkan keberadaan jalan ini dapat mendukung sektor pariwisata dan memiliki multiflier effect bagi perekonomian daerah,” katanya, seperti dikutip dari SMNetwork.

Sementara itu, Direktur Jenderal Bina Marga Kementerian PUPR Sugiyartanto mengatakan jalan dengan nilai kontrak Rp168,3 miliar itu diperkirakan akan mengurangi kemacetan arus lalulintas sekitar 50%.

Baca juga : Kinerja Industri Tekstil di Jateng Tunjukkan Tren Positif

Dia berharap, beroperasinya jalan terowongan Simpang Tugu Ngurah Rai tersebut akan memperlancar lalu lintas khususnya menyambut perhelatan akbar pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia, 8-14 Oktover 2018.

“Keberadaan underpass ini diharapkan dapat memperlancar lalu lintas khususnya menyambut perhelatan akbar pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia, 8-14 Oktober mendatang,” ujarnya.

Senada dengan Sugiyartanto, Gubernur Bali I Wayan Koster mengatakan dibukanya jalan bawah tanah itu sekaligus menjawab kebutuhan transportasi yang tinggi di Pulau Dewata, mengingat daerah itu sebagian besar bertumpu pada sektor pariwisata.

Jalan bawah tanah dengan arsitektur khas Bali itu sebelumnya telah melalui proses uji coba oleh Kepolisian Resor Kota Denpasar pada Senin (10/9) sebelum diresmikan. Setelah prosesi peresmian, sejumlah pengendara kemudian menjajal jalan baru yang dikerjakan tiga kontraktor, yakni PT Adhi Karya, Nindya Karya dan Wira KSO. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id