fbpx Press "Enter" to skip to content

Usai Ditetapkan Pasangan Capres Cawapres Dapat Pengawalan 37 Aparat

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pasangan Joko Widodo-Ma’ruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno ditetapkan sebagai calon presiden dan calon wakil presiden 2019. Penetapan dilakukan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) sesuai hasil rapat pleno, Kamis (20/9).

Ketua KPU Arief Budiman mengatakan hasil rapat pleno menunjukkan kedua pasangan capres cawapres dinyatakan memenuhi syarat.

“Hasil rapat menetapkan bahwa 2 calon yang mendaftarkan ke KPU, Joko Widodo-Ma’ruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, dinyatakan memenuhi syarat,” ujarnya, Kamis (20/9).

Dia menambahkan seusai penetapan, KPU akan mengambil nomor urut bagi pasangan capres dan cawapres. Pengambilan ini akan dilakukan pada keesokan harinya, yakni 21 September 2018.

KPU mewajibkan Jokowi-Ma’ruf dan Prabowo-Sandiaga hadir saat pengambilan nomor urut di gedung KPU.

Seusai pengambilan nomor urut, tahapan pilpres memasuki kampanye, yang diawali kampanye damai pada 23 September 2018. Kampanye akan selesai pada 13 April 2019 dan masa pencoblosan pada 17 April 2019.

Baca juga : Siapkan Berkasmu, Dua Hari Lagi Pembukaan Pendaftaran CPNS

Sementara itu, terkait pengamanan calon, setelah sah menjadi calon presiden dan calon wakil presiden, Joko Widodo-Ma’ruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno masing-masing akan dikawal oleh 37 personel Kepolisian.

Wakil Kepala Polisi Republik Indonesia Komjen Pol Ari Dono mengatakan bahwa sejak dimulai pendaftaran, Polri telah melakukan kegiatan operasi pengamanan pemilihan presiden dan pemilihan legislatif.

“Sudah disiapkan jumlah personel bahwa setiap orang dikawal 37 personel yang sudah dilatih sedemikian rupa untuk kesiapan pengamanan yang akan melekat setelah penetapan ini 1×24 jam,” katanya, Kamis (20/9).

Ari Dono menjelaskan bahwa dalam dua bulan terakhir para personel telah melakukan tes kesehatan fisik dan kesehatan.

Sementara itu secara keseluruhan untuk wilayah Jabodetabek disiapkan sebanyak 452 anggota yang terdiri atas ajudan, pengawal pribadi, pengamanan dan pengamatan, serta pengawalan lalu lintas.

Di luar wilayah itu, setiap Polisi Daerah setempat sudah melaksanakan kegiatan pengamanan mulai dari penjemputan sampai ke lokasi kegiatan.

Ari Dono mengungkapkan bahwa untuk Jokowi sebagai capres petahana tetap berlaku pengamanan pasukan pengamanan presiden.

Jika kegiatan Jokowi di luar tugas sebagai Kepala Negara, maka hal itu dikecualikan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id