Press "Enter" to skip to content

Irjen Arief Sulistyanto Resmi Jadi Kabareskrim, Komjen Ari Dono Wakapolri

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Irjen Arief Sulistyanto resmi dilantik menjadi Kepala Bareskrim Polri menggantikan Komjen Ari Dono Sukmanto yang dipromosikan jadi Wakapolri. Ari Dono menggantikan posisi Komjen Syafruddin yang sebelumnya sudah dilantik menjadi Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi. Keduanya perwira tinggi tersebut dilantik dan diambil sumpah oleh Kapolri Jenderal Tito Karnavian di Rupatama Mabes Polri, Jakarta, Jumat (17/8).

Sebelum menjabat Kabareskrim, Arief Sulistyanto merupakan Asisten Kapolri Bidang Sumber Daya Manusia (SDM), sementara jabatan yang ditinggalkan Arief diisi Brigjen Eko Indra Heri, yang sebelumnya menjadi Kepala Biro Pembinaan Karier dan Staf SDM.

Pada prosesi pelantikan yang dipimpin oleh Kapolri, sejumlah perwira tinggi Polri tampak hadir. Namun Kapolda Metro Jaya Irjen Idham Azis yang sebelumnya digadang-gadang akan jadi Wakapolri tak terlihat di ruangan pelantikan.

Kepala Divisi Humas Mabes Polri Irjen Setyo Wasisto sebelumya menyatakan, pengangkatan Komjen Ari Dono sebagai Wakapolri sudah berdasarkan beberapa pertimbangan dan konsultasi dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang kemudian dipertimbangkan oleh Wanjakti. “Itu dari Wanjakti, Pak Kapolri menentukan setelah ada masukan dari Wanjakti, tentu dengan berbagai pertimbangan yang terbaik,” pungkasnya.

Arief Sulistyanto teman seangkatan Tito Karnavian (Akpol 1987) selama ini dikenal sebagai ‘montir’ yang berani membenahi internal Polri. Menjabat Asisten Kapolri Bidang SDM, dalam buku Arief Effect (Setahun Revolusi Senyap di Dapur Polri), dia menganalogikan dirinya sebagai montir yang membenahi mesin rusak.

Baca juga : Menkeu Kaji Uang Pensiun Untuk ASN dan TNI-Polri Gaji Utuh

“Saya sering diberikan ‘mobil’ oleh pimpinan, metromini yang tidak jalan, mesinnya mesin bajaj. Kalau dijalankan pasti mogok. Gimana caranya saya buat jalan dulu dan nyaman. Saya buat mesin itu mesin Mercy sehingga siapa pun yang naik akan mudah, nyaman, dan lajunya kencang,” tutur Arief di lantai 4, Perpustakaan Nasional, Gambir, saat itu.

Pria kelahiran Nganjuk, Jawa Timur, pada 24 Maret 1965 itu menikah dengan Niken Manohara dan dikaruniai dua orang anak.  Mengawali kariernya di Pamapta Polresta Surabaya Selatan, Polda Jawa Timur, pada 1987, setahun kemudian, dia menjabat Kepala Unit Serse Polresta Surabaya Selatan. Pada 1989, dia menjadi Wakil Kepala Satuan Serse Polresta Surabaya. Karir Arief tergolong cepat karena tahun 1990 dia sudah menjadi Kepala Satuan Serse Polres Malang Polda Jatim.

Dia pernah menjadi Kapolsek Bekasi Kota pada 1996 dan menjadi Kapolsek Pasar Minggu Jakarta Selatan dua tahun sesudahnya.  Pada 1999, dia menjadi Staf Pribadi Pimpinan (Spri) Kapolri Jenderal Roesmanhadi. Pada 2000, dia menjadi Spri Wakapolri

Pada 2003, dia menjadi Kapolres Indragiri Hilir Polda Riau. Dua tahun kemudian, dia menjadi Kapolres Tanjung Pinang Polda Riau. Pada 2010, dia menjadi Direktur Tindak Pidana Khusus Bareskrim Polri.

Pada 2014, dia menjadi Kapolda Kalimantan Barat. Jabatan terakhirnya adalah Asisten SDM Polri sejak 3 Februari 2017. Kini dia segera dilantik menjadi Kabareskrim menggantikan Komjen Ari Dono Sukmanto, yang bakal menjadi Wakapolri.

Mengenai pos barunya, Arief merasa sudah cukup familier. “Tentu ini habitat saya yang lama karena saya dibesarkan di reserse,” tukasnya. (dtc/wid)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id