COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Merapi Masuk Fase Magmatik Radius 3KM Dikosongkan

Merapi
Gunung Merapi | Foto : instagram btngunungmerapi (BTN Gunung Merapi)
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JOGJA – Gunung Merapi kembali menunjukkan aktifitas terbarunya yaitu memasuki fase magmatik. Hal itu ditandai dengan guguran lava pijar yang meluncur ke dalam dasar kawah.

Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) DIY, Hanik Humaida mengatakan berdasarkan pengamatan pada Selasa (25/9) kemarin, Merapi telah memasuki fase baru.

“Sekarang sudah masuk fase magmatik dengan munculnya kubah lava. Guguran lava pijar menunjukkan adanya suplai magma,” katanya seperti dikutip dari Harianjogja, Rabu (26/9).

Meski demikian, Hanik menjelaskan sampai saat ini tingkat aktivitas Gunung Merapi tidak berubah dari sebelumnya yakni level II. Pada level waspada ini, pihaknya memberikan sejumlah rekomendasi terkait dengan aktivitas baru yang terjadi di Merapi.

Lebih lanjut dia merinci, rekomendasi yang diberikan di antaranya radius 3 km dari puncak Merapi agar dikosongkan dari aktivitas penduduk, masyarakat yang tinggal di KRB III dimohon meningkatkan kewaspadaan terhadap aktivitas Merapi.

Selain itu pihaknya tidak merekomendasikan untuk adanya kegiatan pendakian di Gunung Merapi. Kecuali pendakian yang dilakukan untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian berkaitan dengan upaya mitigasi bencana.

Baca juga : Jogja Jadi Kota Kedua Yang Memiliki Rencana Pembangunan Berkelanjutan

Berdasarkan pengamanatan yang dilakukan Selasa (25/9) terpantau adanya guguran lava pijar. Dalam pengamatan guguran lava pijar terjadi pada pukul 04.00 WIB meluncur ke dalam dasar kawah pada sektor barat laut. “Iya betul (ada guguran lava pijar) ,” katanya.

Sepanjang hari pada selasa kemarin guguran tercatat terjadi sebanyak 17 kali dengan ammplitudo 1-32 mm, dan durasi 10-34.9 detik. Hembusan terjadi 11 kali dengan amplitudo 1-3.5 mm dan durasi 9-37 detik.

Selian itu juga terjadi satu kali vulkanik dangkal dengan amplitudo 33 mm dan durasi  25.5 detik. Serta satu tektonik jauh dengan amplitudo 1.5 mm, dan durasi 76 detik.

Kendati demikian dengan adanya guguran lava dan aktivitas terbaru di Merapi saat ini pihaknya belum dapat menyimpulkan apakah akan terjadi peningkatan aktivitas atau terjadi penurunan.

“Kami belum bisa menyimpulkan, kita lihat perkembangannya. Masih ada dua kemungkinan, walaupun kecil ada kemungkinan (kubah lava) tumbuh atau berhenti juga bisa,” kata dia. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*