Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

BPBD Peringatkan Munculnya Kubah Lava Baru di Gunung Merapi

kubah lava baru
Kemunculan kubah lava baru di puncak Gunung Merapi | Foto : istimewa/BPPTKG
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, Boyolali – Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah mengimbau masyarakat di Kawasan Rawan Bencana III Gunung Merapi meningkatkan kewaspadaan terkait dengan munculnya kubah lava baru. Jalur Pendakian ditutup sementara.

Kepala Pelaksana Harian BPBD Kabupaten Boyolali, Bambang Sinungharjo mengatakan pihaknya segera melakukan sosialisasi kepada masyarakat yang bermukim di KRB Gunung Merapi, khususnya wilayah KRB III Gunung Merapi, terkait dengan perkembangan terkini aktivitas vulkanik gunung tersebut.

Wilayah itu, sebagian Desa Tlogolele, Klakah, dan Jrakah di Selo Boyolali.

“Meskipun sesuai rekomendasi Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG), Gunung Merapi statusnya masih waspada, tetapi warga wilayah KRB III tetap harus meningkatkan kewaspadaan,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Senin (20/8).

Dia menuturkan Masyarakat Desa Tlogolele sudah memiliki tempat penampungan sementara (TPS) pengungsi. Masyarakat Dukuh Stabelan dan Takeran saat terjadi letusan freatik beberapa waktu lalu, juga sudah mengungsi di TPS.?

“TPS di Desa Tlogolele juga segera dibangun MCK dan dapur umum untuk menambah fasilitas kebutuhan pengungsi,” katanya.

BPBD Boyolali juga menggelar sosialisasi di Kecamatan Selo dengan menghadirkan pihak BPPTKG pada 13 dan 14 Agustus 2018. Sosialisasi dilakukan dengan tujuan masyarakat dapat lebih siap jika status Gunung Merapi meningkat.

Baca juga : Bali Ditengarai Menjadi Target Peredaran Narkoba Sindikat Internasional

“Pemkab Boyolali prinsipnya mempersiapkan masyarakat jika terjadi erupsi sewaktu-waktu,” kata Bambang.

Kepala Dusun Stabelan Maryanto mengatakan warga setempat yang masuk KRB III Merapi masih beraktivitas normal, antara lain mengolah pertanian sayuran seperti hari-hari biasa.

Akan tetapi, ujar dia, mereka tetap waspada terhadap perkembangan aktivitas Gunung Merapi, meskipun statusnya hingga saat ini masih waspada.

“Kami warga Stabelan, pemukiman kami hanya berjarak sekitar tiga kilometer dari puncak Merapi. Warga sebagian besar bekerja sebagai petani tetap beraktivitas di ladang,” kata Maryanto.

Ia mengatakan sebagian warga sudah mengetahui tentang munculnya kubah lava baru di puncak Merapi sehingga lebih meningkatkan kewaspadaan.

“Warga sudah siap jika ada instruksi dari pemerintah harus mengungsi secara tiba-tiba,” kata dia.

Sementara itu,  Jalur Pendakian Gunung Merapi telah ditutup sejak berstatus waspada. Aktivitas terbaru Gunung Merapi telah terjadi pembentukan kubah lava baru, oleh karena itu jalur pendakian Merapi benar-benar disterilkan demi keamanan.

Kepala Sub Bagian Tata Usaha Balai Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM), Akhmadi mengatakan Jalur pendakian Selo sampai Sapuangin masih ditutup. Karena radius tiga kilometer dari puncak masih harus disterilkan. Pihaknya pun memastikan bahwa tidak ada pendaki yang nekat untuk mendaki.

Lanjutnya lagi jika ada pendaki yang ngeyel mendaki hingga puncak Merapi maka pihaknya tak segan untuk melakukan tindakan. “Kalau [pendaki] nekat [naik puncak Merapi] untuk menjadi catatan kami selama dua tahun tidak boleh naik Gunung Merapi,” katanya.

Baca juga : BNPB Terus Lakukan Verifikasi Jumlah Korban

Dia menuturkan mereka yang nekat, akan masuk dalam daftar hitam pendaki di Gunung Merapi. Namun untuk di gunung lain pihaknya tidak memiliki wewenang karena setiap kawasan terdapat instansi yang memiliki kebijakannya masing-masing.

Akhmadi menjelaskan bahwa sampai saat ini belum ada pendaki yang naik ke puncak Gunung Merapi selama gunung tersebut berstatus waspada. Hanya saja pernah ada pendaki yang hendak naik namun dengan tegas diperingatkan saat sampai di pos.

Sebelumnya diberitakan Badan Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) DIY mengungkapkan fakta baru terkait dengan aktivitas Merapi.

Kepala BPPTKG DIY, Hanik Humaida mengatakan bahwa ada kubah lava baru di puncak Merapi. Kubah lava tersebut memiliki panjang sekitar 55 meter, lebar 25 meter persegi, dan tinggi 5 meter dari permukaan kubah yang terbentuk 2010.

Kubah tersebut diperkirakan muncul sekitar 11 Agustus lalu. “Pembentukannya diawali dengan kejadian embusan besar 11 Agustus sekitar pukul 08.00 WIB terjadi gempa embusan besar. Gemuruh terdengar oleh warga Deles [Kabupaten Klaten],” kata Humaida. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*