Press "Enter" to skip to content

Merapi Kembali Meletus Setinggi 6.000 Meter

Mari berbagi

JoSS, MAGELANG – Gunung Merapi yang berada di perbatasan Provinsi Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta kembali meletus pada Jumat (1/6) pukul 08:20 WIB denhgan tinggi kolom abu letusan teramati 6.000 meter di atas puncak.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho menjelaskan data Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) mencatat tinggi kolom abu letusan teramati 6.000 meter di atas puncak (± 8.968 mdpl).

Dia menuturkan, kolom abu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal condong ke arah barat. Letusan ini terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 77 mm dan durasi 2 menit.

“Letusan hanya sesaat selama 2 menit. Setelahnya tidak nampak adanya letusan. BPPTKG masih terus memantau intensif dan perkembangan aktivitas vulkanik Gunung Merapi,” katanya dalam rilis yang diterima JoSS.co.id.

Mengingat ketinggian kolom letusan melebihi 6.000 m di atas permukaan laut, maka VONA (Volcano Observatory Notice for Aviation) telah dikeluarkan dengan kode warna RED. Kode warna VONA dapat berubah sesuai dengan kondisi terkini. Penerbangan bandara internasional  Adi Sucipto Yogyakarta hingga pagi ini masih normal.

Diperkirakan hujan abu vulkanik jatuh di sekitar Gunung Merapi, khususnya di sisi barat. Arah angin dominan ke barat daya. Saat meletus masyarakat keluar rumah melihat letusan. Tidak nampak ada kepanikan karena masyarakat telah belajar dari letusan-letusan yang terjadi sebelumnya.

Status Gunung Merapi masih tetap Waspada (level 2). Di dalam radius 3 km dari puncak Gunung Merapi dilarang ada aktivitas masyarakat. Belum perlu ada pengungsian. Masyarakat dihimbau untuk tetap tenang.

BPBD Provinsi Jawa Tengah, BPBD Provinsi DI Yogyakarta, BPBD Magelang, BPBD Klaten, BPBD Boyolali dan BPBD Sleman terus melakukan upaya antisipasi menghadapi erupsi Gunung Merapi sejak dinaikkan status Waspada. 

Sementara itu, Ratusan warga Dusun Stabelan, Desa Tlogolele, Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali sempat panik dan mengungsi ke tempat penampungan pengungsi sementara (TPPS) setelah terjadi letusan pagi ini.

Kepala Dusun Stabelan Boyolali, Maryanto menyatakan Merapi kembali mengeluarkan asab tebal dan terdengan suara gemuruh dari tempat tinggalnya yang berjarak sekitar 3,5 km dari puncak.

“Ratusan warga sempat panik dan mereka sudah bersiap-siap langsung menuju ke tempat pengungsian sementara di Desa Tlogolele,” katanya.

Asab letusan Merapi terlihat kasat mata ke arah barat, dan kondisi Dusun Stabelan Tlogolele kini hujan abu tetapi tipis. Namun, kondisi di puncak sudah kembali tenang, tetapi warga tetap diminta waspada.

Tumar, warga Desa Jrakah Kecamatan Selo, Kabupaten Boyolali membenarkan adanya letusan Merapi sekitar pukul 08.25 WIB, dan kondisi warga Jrakah yang jaraknya sekitar 10 km atau masuk kawasan rawan bencana II tenang, tetapi tetap waspada.

“Kondisi Jrakat juga terkena hujan abu meski hanya tipis saja. Warga ada yang mengenakan masker, tetapi kondisi sekarang sudah baik,” kata Tumar. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id