Press "Enter" to skip to content

Dampak Ekonomi Asean Games Diperkirakan Capai Rp54,1 T

Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – Pemerintah memperkirakan dampak ekonomi dari perhelatan Asean Games di dua kota besar di Indonesia akan mencapai Rp54,1 triliun.

Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang P.S. Brodjonegoro menyatakan dampak langsung dari pengeluaran peserta dan pengunjung Asian Games 2018 yang akan diselenggarakan di Jakarta dan Palembang mencapai Rp3,6 triliun, di mana 88,27% berasal dari penonton atau wisatawan.

Pengeluaran akomodasi mulai dari transportasi, makanan dan minuman, hingga pengeluaran belanja mencapai Rp3,4 triliun.

Sementara itu, persiapan Asian Games menghabiskan sekitar pembangunan infrastruktur sarana dan prasarana pendukung Rp34 triliun dengan biaya operasional Rp7,2 triliun. Total biaya sebesar Rp45 triliun dipakai untuk perbaikan Gelora Bung Karno dan Stadion Jakabaring serta pembangunan Wisma Atlet dan Light Rapid Transit (LRT).

Dengan demikian, total dampak langsung dan dampak pembangunannya mencapai Rp45,1 triliun.

“Indonesia juga akan mendapat manfaat non ekonomi, di antaranya meningkatkan kohesi sosial dan mendorong perubahan budaya, perilaku, dan karakter masyarakat, meningkatkan kualitas tenaga kerja untuk event internasional melalui partisipasi sukarelawan,” ucapnya.

Sementara itu, jumlah wisatawan diperkirakan mencapai 700.000 orang dengan tujuan Jakarta dan Palembang dengan pendapatan devisa hingga Rp3 triliun.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan angka tersebut sudah mencakup kedatangan atlet dan tim resmi sebanyak 20.000 orang serta penonton Asian Games 2018 yang diperkirakan mencapai 150.000 orang.

“Yang pertama, kami akan menjual 7 destinasi dengan 75 paket. Untuk destinasi utamanya adalah Jakarta, Palembang dan sekitarnya (Jawa Barat dan Banten), termasuk Bali,” katanya, seperti dikutip dari Kabar24.

Saat ini, lanjutnya paket-paket wisata tersebut sudah dijual sejak tahun lalu sekaligus untuk mempromosikan Asian Games 2018 kepada wisatawan dalam negeri dan mancanegara.

“Kami sudah promosi, sudah field trip ke Jakarta dan Palembang, dan akan kami promosikan ke mana-mana,” terang Arief.

Promosi melalui paket pariwisata ini diyakini mampu menarik minat wisatawan untuk bepergian ke daerah-daerah yang ditunjuk sebagai lokasi Asian Games 2018. Di saat yang sama, pemerintah juga bisa memanfaatkan kedatangan wisatawan, khususnya mancanegara, guna menggenjot target kunjungan wisatawan mancanegara sebanyak 17 juta pada tahun ini. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id