Press "Enter" to skip to content

Hakim Vonis Denda Rp50 Juta Bagi Pedagang Miras Ilegal di Bantul

Mari berbagi

JoSS, BANTUL – Pengadilan Negeri (PN) Bantul memvonis seorang pedagang minuman keras (miras) ilegal dengan denda Rp50 juta subsider tiga bulan. Vonis itu dijatuhkan untuk memberikan efek jera bagi pelaku perdagangan produk terlarang ini.

Hakim tunggal PN Bantul, Lailya Fitria menjatuhkan vonis maksimal kepada seorang terdakwa berinisial YP warga Purwokerto Selatan, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, yang berdomisili di Kuroboyo, Kecamatan Pandak.

Putusan hakim PN Bantul dengan denda Rp50 juta dan subsider tiga bulan tersebut menjadi catatan sejarah dalam upaya pemberantasan peredaran miras di bumi Projotamansari. Penjatuhan hukuman maksimal ini juga menjadi titik tolak penegakan hukum terhadap tindak pidana yang kini makin marak terjadi di wilayah tersebut.

Pasalnya, hukuman yang dijatuhkan tersebut menjadi hukuman yang paling tinggi sejak Perda 02/2012 tentang Pengawasan, Pengendalian Peredaran, Pelarangan, Penjualan Minuman Beralkohol.

Seperti diketahui, Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Bantul berhasil membongkar bisnis haram yang dilakukan YP warga Purwokerto Selatang  pada 27 Juli 2018. Investigasi yang dilakukan berdasarkan laporan dari masyarakat.

Kasi Ketertiban Umum Satpol PP Bantul, Sunarto menjelaskan berawal dari laporan masyarakat sekitar, pihaknya pun langsung menindaklanjuti dengan melakukan penyelidikan intensif hingga penggerebekan.

Baca juga : Ceko Lirik 4 Proyek Infrastruktur Di Jogja

Dia mengatakan saat penggerebekan pihaknya berhasil mengamankan barang bukti berupa 1.877 botol miras ilegal berbagai merek, yang selanjutnya diajukan kepersidangan, masuk kategori tindak pidana ringan (tipiring).

“Saat itu kami berhasil mengamankan barang bukti 1.877 botol miras berbagai merk. Kami proses, langsung kami ajukan sidang Tipiring. Baru kali ini sidang Tipiring denda maksimal,” katanya, seperti dikutip dari Harian Jogja.

Terkait pengajuan banding yang dilakukan oleh terdakwa, Sunarto mengaku belum mendapatkan informasi lebih lanjut. “Kemarin terdakwa mau ajukan banding. Sampai saat ini kami belum tahu apakah dikabulkan atau ditolak,” ujarnya.

Selain YP, Sunarto mengatakan, pihaknya juga mengajukan sidang ke PN Bantul dalam perkara yang sama pada Rabu (19/9) lalu. Dengan terdakwa berinisial CAW warga Code, Desa Trirenggo, Kabupaten Bantul.

Pria tersebut diketahui menjual miras oplosan. Dalam operasi, Pol PP berhasil mengamankan barang bukti puluhan botol miras oplosan dan lima liter miras murni.

“Dipimpin hakim tunggal, Dewi Kurnia Sari, terdakwa divonis denda Rp8 juta subsider satu bulan kurungan,” tutur Sunarto. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id