Press "Enter" to skip to content

Gudang Garam Bisa Bangun Bandara Kediri Asal Memenuhi Syarat Ini

Mari berbagi

JoSS, KEDIRI – PT Angkasa Pura I masih menjajaki beberapa opsi untuk menentukan pola kerjasama terkait pengelolaan dan pembangunan Bandara Kediri oleh PT Gudang Garam mengingat adanya sejumlah persyaratan yang harus dipenuhi.

Direktur Utama AP I Faik Fahmi mengatakan pihaknya masih membahas mengenai rencana pengelolaan bandara di Kediri sebelum melakukan perjanjian nota kesepahaman dengan PT Gudang Garam Tbk.

Dia berharap dengan perencanaan pola kerjasama yang matang, dana investasi yang telah dikeluarkan untuk membangun, bisa dioptimalkan operasionalnya.

“Kami sangat intens untuk berkomunikasi dengan mereka dan Kemenhub. Ini salah satu prioritas kami,” kata Faik, seperti dikutip dari Kabar24, Kamis (13/9).

Dia menambahkan bandara tersebut memang akan dibangun oleh GGRM, tetapi pengelola bandara harus memiliki sertifikasi sebagai badan usaha bandar udara (BUBU). Di Indonesia, hanya AP I dan Angkasa Pura II yang memiliki izin BUBU tersebut.

Menurutnya, AP I secara strategis layak untuk mengelola bandara yang terletak di wilayah tengah Indonesia tersebut. Pihaknya berencana akan mensinergikan bandara di Kediri dengan Bandara Juanda di Surabaya.

Faik menilai bandara tersebut sangat potensial karena akan memiliki landasan pacu (runway) hingga 3.250 meter. Hal tersebut menandakan bandara akan dibangun dalam kapasitas sisi udara yang besar.

Runway tersebut, imbuhnya, dapat dipergunakan oleh berbagai macam pesawat baik berlorong tunggal (single aisle) maupun berlorong ganda (twin aisle). Akan ada potensi untuk melayani penerbangan umroh maupun haji.

Baca juga : Pembangunan LRT Semarang Senilai Rp1,2 Triliun Bakal Direalisasikan Awal 2019

“Apalagi pasar haji dan umroh di Jawa Timur cukup besar. Di sisi lain, Bandara Juanda sudah sangat padat,” ujarnya.

Selain itu, Kediri bisa sebagai pintu masuk yang baru bagi rute penerbangan internasional menuju Jawa Timur untuk menunjang industri wisata. Akan tetapi, diperlukan integrasi antar moda transportasi untuk lebih menunjang mobilitas pengguna jasa.

Sementara itu, Kementerian Perhubungan masih menunggu kesepakatan PT Angkasa Pura I (Persero) dan PT Gudang Garam Tbk. terkait dengan rencana tersebut.

Direktur Bandar Udara Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub Polana Banguningsih mengatakan pemerintah merekomendasikan AP I sebagai pengelola bandara tersebut. Alasannya, selain bandara yang terletak di wilayah tengah, juga dekat dengan Bandara Juanda di Surabaya yang dikelola oleh AP I.

“Hingga saat ini belum ada perkembangan, kedua pihak tersebut masih dalam tahap mempelajari,” kata Polana.

Dia berharap pembangunan bandara tersebut sudah bisa dimulai paling lambat pada pertengahan 2019. Adapun, proses pembangunan hingga dinyatakan siap untuk beroperasi membutuhkan waktu antara dua hingga tiga tahun.

AP I merupakan perusahaan yang memiliki sertifikat badan usaha bandar udara (BUBU). Perseroan tersebut telah mengelola 13 bandara yang terletak di wilayah tengah dan Timur Indonesia. (lna)

Satu Komentar

  1. Giman manto Giman manto Selasa, 18 September 2018

    Mencari pembeli tanah lokasi tanah area selatan PT BDI kediri. . .. tanah milik sendiri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id