Press "Enter" to skip to content

BPBD Jateng Pastikan Tak Ada Daerah Yang Kekurangan Air Bersih

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jawa Tengah memastikan tidak ada daerah yang kekurangan air bersih pada musim kemarau tahun ini, mengingat droping air bersih sudah dilakukan di sejumlah daerah terdampak kekeringan.

Kepala Pelaksana Harian BPBD Jateng, Sarwa Pramana mengatakan daerah yang sudah melakukan droping air yaitu Pati, Cilacap, Banyumas, Pemalang, Kudus, Blora Dan Wonogiri.

Dia menuturkan BPBD Jateng telah mengalokasikan dana sebesar Rp 600 juta untuk penyediaan 2.000 tangki untuk droping air bersih, selain itu juga ada ketersediaan anggaran dari pemprov jateng dari pos dana tak terduga gubernur sekitar Rp40 miliar.

“Kami sudah pastikan semua, daerah yang mengajukan permintaan droping air bersih langsung kami kirim melalui bpbd di tiap kabupaten kota,” katanya kepada JoSS.co.id.

Sarwa menuturkan selain bantuan dari pemerintah, juga banyak partisipan yang ikut melakukan droping air bersih baik dari kalangan pengusaha melalui kegiatan corporate social responsibility (CSR) maupun kelompok masyarakat.

“Bantuan air bersih banyak juga yang datang dari kalangan perusahaan, dari kepolisian, dari ikatan alumni, dan berbagai kelompok masyarakat ikut melakukan droping air bersih di tempat-tempat yang alami kekeringan,” ujarnya.

Baca juga : DPRD Kota Semarang Desak Direksi Tirta Moedal Ditetapkan

Sementara itu, terkait penanganan kekeringan lainnya, Sarwa mengimbau kepada masing-masing Pemkab/kota untuk menerbitkan Surat Keputusan siaga darurat kekeringan sesuai rekomendasi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika.

“Selain itu, juga sudah saya buatkan edaran untuk BPBD di kabupaten kota perihal antisipasi dampak musim kemarau 2018 agar mengidentifikasikan daerah rawan kekeringan dan membuat strategi perencanaan kegiatan yang akan dilakukan (inventarisasi titik-titik sumber mata air baku dan perpipaan / sarpras pendukung yang mengalami kerusakan,” tuturnya.

Distribusi air bersih di Dusun Jagang Desa Kalimanggis Kec Kaloran, Temanggung | Foto : joss.co.id/lina kasih

Program dari BPBD dalam upaya antisipasi kekeringan, lanjutnya adalah dengan melakukan pipanisasi dan pembuatan sumur – sumur yang nantinya dikelola swadaya oleh masyarakat setempat.

Dia menilai, pembuatan sumur dan pipanisasi ini cukup efektif untuk mengurangi krisis air bersih musiman sebagai dampak kemarau panjang.

“Kalau sekadar dropping air bersih tidak akan mengurangi luasan wilayah yang terdampak, makanya kami terus melaksanakan program pipanisasi dan membuat sumur-sumur,” ujarnya.

Sebelumnya Ganjar Pranowo menyebutkan wilayah Jawa Tengah telah memasuki musim kemarau sejak bulan mei lalu. Berdasar data yang diperolehnya dari BMKG, ada sejumlah daerah sudah mengalami kekeringan, antara 11 sampai 20 hari lamanya.

Bahkan, lanjut ganjar, kekeringan di daerah Bangsri, Kabupaten Jepara, telah berlangsung selama 60 hari. Sedangkan daerah yang masuk dalam pengawasan meliputi kabupaten Wonogiri, Rembang, Klaten dan Grobogan.

“Total anggaran penanggulangan bencana kita Rp 40 miliar. Pasti ini tidak habis. Untuk itu saya minta untuk kabupaten kota jika menghadapi kendala biaya dalam upaya mengatasi krisis air bersih akibat kekeringan untuk segera mengajukan ke provisni, agar anggaran provinsi ini terserap,” kata Ganjar, baru-baru ini. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id