Press "Enter" to skip to content

Gunung Merapi Erupsi Freatik Bandara Adisucipto Ditutup Sementara

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Pasca erupsi freatik Gunung Merapi pada Jumat (11/5) pukul 07.32 pagi tadi Bandara Adi Sucipto Jogjakarta ditutup sementara karena terdampak sebaran hujan abu vulkanik.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Pengendalian Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho mengatakan pihak otoritas Bandara Adisucipto telah menyampaikan penutupan sementara tersebut.

Dia menambahkan penutupan bandara berlaku dari pukul 10.42 WIB sampai dengan 11.10 WIB pada (11/5), selanjutnya akan dilakukan evaluasi.

Sutopo menjelaskan pascaerupsi freatik Gunung Merapi yang terjadi pagi tadi, menyebabkan hujan abu terjadi si beberapa tempat khususnya di bagian selatan hingga barat daya dari puncak kawah.

“Bandara Adi Sucipto Yogyakarta untuk sementara ditutup karena terdampak sebaran hujan abu vulkanik Gunung Merapi, pihak otoritas Bandara Adisucipto telah menyampaikan penutupan sementara, selanjutnya akan dilakukan evaluasi,” katanya, kepada JoSS, Jumat (11/5).

Data BNPB mencatat, hujan abu terjadi di beberapa tempat di wilayah Kabupaten Sleman Yogyajarta meliputi Kecamatan Tempel, Turi, Pakem, Cangkringan, Ngemplak dan sebagian Kecamatan Sleman.

Sementara untuk di wilayah Slemam hujan abu turun di daerah Jombor, Ngaglik, Pasar Sleman, Jakal KM 10, Godean, Depok dan Gamping. Di Kota Yogyakarta hujan abu di daersh Stasiun Tugu, Bumijo, Malioboro, Gamping, dan Timoho.

“Karena arah angin menuju ke beberapa daerah tersebut, sehingga beberapa daerah terdampak hujan abu vulkanil,” ujarnya.

Sementara itu terkait kondisi terkini, erupsi merapi tidak ada erupsi susulan. BPPTK PVMBG tidak merekam adanya peningkatan kegempaan di Gunung Merapi. Pascaerupsi, kegempaan yang terekam tidak mengalami perubahan dan suhu kawah mengalami penurunan. Status Gunung Merapi tetap Normal (Level I).

Untuk itu, dia mengimbau masyarakat tetap tenang. “Masyarakat dihimbau untuk tetap tenang. Tidak perlu panik. Lakukan antisipasi. Gunakan masker jika melakukan aktitivitas di luar rumah,” tuturnya.

Sementara itu, kondisi atmosfer usai letusan Gunung Merapi, Pusat Pengendalian Operasi Penanggulangan Bencana (Pusdalops PB) DI Yogyakarta, memaparkan arah angin di ketinggian di atas 5500 meter berasal dari utara menuju selatan. Cuaca juga pada umumnya cerah hingga berawan.

Sementara itu, berdasar pantauan citra satelit cuaca RGB Himawari menunjukkan, pergerakan sebaran abu vulkanik ke arah selatan-barat daya.  Erupsi Gunung Merapi juga mengakibatkan banyak tempat, terutama destinasi wisata alam di kawasan Taman Nasional Gunung Merapi (TNGM) ditutup.

Sebut saja daerah wisata Kaliuran dan tempat wisata lain di lereng Gunung Merapi, serta pendakian. Penutupan, dilansir dari akun Instagram TNGM, berlangsung hingga waktu yang belum ditentukan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id