Press "Enter" to skip to content

Robot ‘Lombok Abang’ Jadi Maskot KRI 2018 di Jogja

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Robot ‘Lombok Abang’ menjadi mascot pada Kontes Robot Indonesia (KRI) 2018 yang telah berlangsung di Gedung Sprotorium Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) sejak Selasa-Jumat (10-13/7).

Sri Atmaja P. Rosyidi selaku ketua panitia pelaksana KRI 2018 mengatakan penggunaan maskot pada suatu event menjadi faktor penting untuk menyampaikan tema dan makna dari kegiatan yang sedang berlangsung.

Begitu pula dengan Kontes Robot Indonesia (KRI) 2018 yang menggunakan maskot sebagai sarana penyampaian pesan kepada peserta lomba yang berpartisipasi dan seluruh pegiat robot yang ada di Indonesia.

Dia menambahkan pada gelaran KRI 2018 ini maskot yang digunakan bernama ‘Lombok Abang’ yaitu robot berbentuk cabai dengan kostum pasukan keraton, dengan maksud memadukan antara kemajuan teknologi dan kearifan lokal “Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat”

“Panitia kembali memakai Lombok Abang sebagai maskot untuk KRI 2018 dari pasukan Keraton Jogja yang bernama Wirabraja, konsep mascot Lombok Abang ini pernah dipakai juga pada gelaran yang sama 2015 lalu, ” katanya dalam keterangan tertulis yang diterima JoSS, Rabu (11/7.)

Baca juga : Sultan : Tol Solo Jogja Tak Boleh Ganggu Situs Prambanan

Sri Atmaja menambahkan bahwa pasukan Wirabraja memiliki sifat – sifat yang sangat menginspirasi bagi para pegiat robot yang akan bertarung pada gelaran KRI 2018 yaitu sifat kesatria yang memiliki daya juang tinggi, sportivitas, dan pantang menyerah. Dari sifat – sifat itu diharapkan juga dapat diterapkan pada kompetisi robot kali ini.

“Pasukan Wirabraja memiliki banyak sifat positif yang harusnya bisa tersampaikan pada seluruh peserta lomba,” tambahnya.

Lombok Abang merupakan perbaduan antara kemajuan teknologi dan kearifan lokal yang dimaknai dalam bentuk robot android berwujud pasukan Jawa. Semua itu menjadi wujud bahwa kebudayaan dan kemajuan teknologi selalu bisa dipadukan dan berjalan beriringan.

Rangkaian kegiatan dari Kontes Robot Indonesia (KRI) 2018 sudah mulai berjalan. Ratusan peserta dari seluruh penjuru Indonesia sudah memadati kampus terpadu Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) sebagai lokasi pertandingan sejak Selasa (10/7). Untuk itu, kedatangan para peserta KRI 2018 mendapat sambutan baik oleh berbagai pihak.

Totok Sudarto Asisten 3 Bidang Sumber Daya Sekertaris Daerah Kabupaten Bantul selaku pewakilan dari Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bantul berpesan kepada semua kontestan untuk bertanding secara sportif dan penuh semangat.

“Kami ucapkan selamat datang di DIY dan khususnya Kabupaten Bantul kepada semua peserta KRI 2018. Semoga kalian semua bisa menunjukkan yang terbaik ketika bertanding esok,” ujar totok. (gdo/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

    Tinggalkan Balasan

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    joss.co.id