Press "Enter" to skip to content

AS Jamin Keamanan Jika Korut Tepati Janji

Mari berbagi

JoSS, SINGAPURA – Menjelang Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Trump–Kim Jong Un di Singapura (12/6) AS terus meyakinkan agar Korut menepati janjinya untuk melucuti senjata nuklirnya.

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Mike Pompeo menyatakan pihaknya siap menjamin keamanan Korea Utara seandainya negara terisolasi itu mau melakukan denuklirisasi.

Pompeo menyatakan Washington siap menyediakan jaminan keamanan yang  secara fundamental berbeda dari sebelumnya. Dia tidak merinci jaminan seperti apa yang ia maksud.

Saat ini, AS punya puluhan ribu pasukan di Korea Selatan, negara tetangga Korut yang secara resmi masih berstatus sebagai musuh perang

Korea Utara sebelumnya telah mengonfirmasi mau menjalani proses denuklirisasi. Dikutip Straits Times, Pompeo mengatakan pihaknya ingin melihat apakah kata-kata itu terbukti tulus.”Sanksi masih akan diterapkan pada Korea Utara hingga denuklirisasi tercapai,” katanya kepada di JW Marriot Hotel, Singapura, seperti dikutip dari CNN.

Trump dan Kim dijadwalkan bertemu Selasa pagi. Ini akan jadi kali pertama dalam sejarah pemimpin AS dan Korea Utara bertemu secara langsung.

Hubungan antara kedua negara sempat memanas saat Korut melakukan serangkaian uji coba peluru kendali dan nuklir sepanjang 2017. Trump dan Kim pun saat itu silih hina hingga mengancam perang.

Hubungan membaik setelah Kim mendadak menyatakan berniat damai dengan Korea Selatan. Kesepakatan antara kedua negara berperang diikuti kesediaan Korut untuk menggelar dialog tingkat tinggi dengan Amerika Serikat.

Baca juga : Trump Tak Sia-Siakan Pertemuan Dengan Kim Jong Un di Singapura

Sementara itu, pihak berwenang Singapura akan mensterilkan wilayah sekitar Capella Hotel, Sentosa, untuk memastikan keamanan pertemuan Presiden Amerika Serikat Donald Trump dan pemimpin tertinggi Korea Utara, Kim Jong-un.

Salah satu panitia urusan media, Tanya Pong, mengatakan seluruh awak media dan warga tidak diperkenankan berada di sekitar hotel mulai Senin malam.

“Jika kalian [wartawan] ingin mengambil gambar atau rekaman soal suasana hotel, lakukan sekarang atau tidak sama sekali. Karena besok, tidak akan ada media bahkan warga yang boleh diam di depan hotel,” kata Tanya.

Dia mengatakan akses menuju Capella Hotel akan semakin diperketat malam ini. Sejumlah bus yang mengangkut puluhan petugas polisi terlihat mulai memasuki gedung hotel sekitar 16.00 waktu lokal.

Media lokal melaporkan bahwa akan ada penutupan sejumlah ruas jalan saat Kim dan Trump pergi menuju Capella hotel dari masing-masing penginapan.

Tidak semua wartawan bisa meliput seluruh rangkaian pertemuan Trump dan Kim besok. Akses peliputan dari Kementerian Komunikasi dan Informasi Singapura tidak menjamin jurnalis bisa meliput karena hanya beberapa media terkonfirmasi yang diizinkan mendekati lokasi.

Sekitar 2.500 wartawan lain bisa mengikuti siaran langsung yang disediakan panitia di pusat media di F1 Pit Building, Marina Promade Park.

Tanya mengatakan seluruh rekaman dan keperluan media lainnya terkait pertemuan akan disediakan panitia di sana, sekitar 1,4 kilometer dari Capella Hotel. (cnn/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA TERKINI

Berita Terkini

joss.co.id